Wapres Ma'ruf Amin minta ASN tidak menyulitkan rakyat

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta aparatur sipil negara (ASN) dalam sistem birokrasi pemerintahan untuk bekerja tanpa menyulitkan rakyat.

Dalam acara Penguatan Pembinaan Ideologi Pancasila di Pendopo Gubernur Banten, Serang, Senin, Ma'ruf Amin mengutip sebuah hadis yang menyatakan bahwa siapa yang diberi tanggung jawab untuk menangani urusan umat lalu mempersulit mereka, maka hidupnya akan dipersulit; sedangkan siapa yang mendapat tanggung jawab untuk mengurusi umat lalu memudahkan urusan mereka, maka hidupnya akan dimudahkan.

"Ini sudah didoakan oleh nabi ini. Jadi yang membuat mudah, dimudahkan; yang membuat sulit, disulitkan," kata Ma'ruf Amin di Serang, Banten, Senin.

Ma'ruf Amin mengatakan hadis tersebut dapat diterapkan sebagai prinsip bagi ASN dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

"Hadis ini menggambarkan makna penting birokrasi, khususnya bagi ASN, untuk melaksanakan amanat dengan sebaik-baiknya, penuh tanggung jawab, utamanya dalam memberikan pelayanan untuk memudahkan berbagai urusan masyarakat," jelasnya.

Menurut dia, pelayanan publik yang baik juga menjadi perhatian komunitas internasional.

"Ini tidak hanya dipantau orang, dunia juga memantau kita. Kualitas kelembagaan birokrasi dijadikan ukuran dan indikator pencapaian dari setiap negara, ada yang ngawasin sekarang ini. Ini menjadi penting," katanya.

Dia juga mengimbau kepada seluruh ASN untuk tidak hanya berkompetensi secara teknis, manajerial, dan sosio-kultural, tetapi juga berintegritas dan berjiwa Pancasila.

"Nilai-nilai luhur Pancasila harus terinternalisasi pada jiwa, pola pikir, dan perilaku kinerja seluruh ASN. Upaya ini teramat penting karena Pemerintah secara intens sedang mengelola berbagai agenda pembangunan nasional dan daerah dalam konteks pemulihan sosial ekonomi," tambahnya.

Baca juga: Wapres dan Baznas serahkan bantuan "microfinance" di Tangsel

Dalam perjalanan sejarah pasca-kemerdekaan, menurut dia, Pancasila sebagai dasar negara juga dihadapkan pada berbagai tantangan yang tidak ringan.

Ketika memasuki euforia reformasi, dia mencontohkan, konstitusi telah mengalami beberapa kali amandemen. Hingga kini, lanjutnya, alam demokrasi semakin berkembang dan seolah-olah menuntut lebih banyak keterbukaan dan kebebasan.

"Dalam situasi ini, publik kerap bertanya bagaimana dan sejauh mana ideologi Pancasila memberikan panduan bagi negara dalam menyikapi ragam tantangan dunia. Namun, terlepas dari lika-liku dinamika perkembangan zaman, kita menyaksikan Pancasila tetap teguh sebagai pandu kehidupan berbangsa dan bernegara," jelasnya.

Pancasila, lanjutnya, juga tidak statis karena bukan dogma ideologi kaku; melainkan nilai-nilai luhur yang adaptif, inovatif, dan kreatif untuk menyikapi tantangan dalam beragam skala, baik regional, nasional, maupun global.

"Oleh karena itu, saya menyambut baik pelaksanaan forum ini sebagai upaya menyuburkan pengamalan nilai-nilai luhur Pancasila secara konkret di tengah masyarakat, khususnya aparatur negara," tambah Ma'ruf Amin.

Baca juga: Wapres Ma'ruf Amin minta KASN rumuskan ekosistem kepemimpinan ASN

Dia berharap kegiatan tersebut dapat memberikan penguatan nilai-nilai Pancasila yang tercermin pada core values ASN, yaitu Ber-AKHLAK.

"Ingat itu. Jadi core values ASN adalah AKHLAK, AKHLAK itu artinya setiap ASN harus berorientasi pelayanan pada akuntabel, kompeten, harmonis, loyal, adaptif, dan kolaboratif, disingkatnya AKHLAK. Saya ulangi, akuntabel, kompeten, harmonis, loyal, adaptif, dan kolaboratif, serta mampu menjalankan semboyan bangsa, melayani bangsa dengan ikhlas," tegasnya.

Di akhir sambutannya, dia pun meminta seluruh ASN yang hadir untuk berkomitmen melayani masyarakat dengan ikhlas.

"Saya minta kita semua teriak, bangsa melayani bangsa dengan ikhlas. Itu intinya, itu. Kalau sudah bisa itu, insya Allah menjadi ASN yang baik," ujar Ma'ruf Amin.

Turut hadir dalam acara tersebut ialah Penjabat (Pj.) Gubernur Banten Al Muktabar, Wakil Ketua Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Karjono, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Filri Bahuri, dan Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) Adi Suryanto.

Baca juga: Wapres: KTT COP27 mencari solusi masalah iklim global
Baca juga: Wapres minta revisi UU ASN tidak mundurkan sistem merit