Wapres Ma'ruf Amin: Pertanian hidroponik tingkatkan kualitas pangan

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyebutkan bahwa metode pertanian hidroponik dapat meningkatkan kualitas pangan bagi masyarakat.

"Mengembangkan di sini dengan cara-cara modern untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sehingga kebutuhan ini bisa terpenuhi dan terjamin kualitasnya dengan cara-cara modern," kata dia di Karawang, Jawa Barat, Kamis.

Wapres Ma'ruf Amin menyampaikan saat itu saat meninjau Batamindo Green Farm di Kabupaten Karawang.

Hadir dalam peninjauan tersebut, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Direktur Batamindo Green Farm Franciscus (Franky) Welirang, Wakil Menteri Pertanian Harvick Hasnul Qolbi, dan Penjabat Gubernur Banten Al Muktabar.

Ia juga mengemukakan tentang pengembangan model pertanian hidroponik dalam bentuk kecil di berbagai pesantren.

"Sebenarnya dengan perbincangan saya dengan Pak Franky ini juga ingin mengembangkan model ini tapi dalam bentuk yang kecil, yang mini di pesantren-pesantren untuk juga selain pemberdayaan pesantren juga terpenuhi kebutuhan masyarakat di sekitarnya," ungkap dia.

Menurut Wapres, dengan pertanian sistem hidropnik maka risiko kegagalan panen dapat lebih diatasi.

"Sehingga risiko bisa diperkecil dan kita ingin mengembangkan model inti plasma yang dikembangkan masyarakat dengan standar yang sama, saya dengar di Batam sudah mulai ada nanti juga di tempat di sini atau tempat lain ada semacam hidroponik milik rakyat yang menjadi bagian dari kebun inti," katanya.

Baca juga: Menteri PPPA apresiasi peran perempuan tangguh Kampung Kaye Asmat

Direktur Batamindo Green Farm Franciscus Welirang menjelaskan bahwa di lahan pertanian ini digunakan metode hidroponik modern, di mana waktu panen dapat lebih terencana sehingga dapat mengurangi risiko gagal panen.

"Ini adalah pertanian berteknologi sekaligus bisa juga dalam menghadapi perubahan iklim. Kita mencoba untuk menyiasati iklim dan di sini hemat penggunaan air sehingga kalau petani kita dengan teknologi seperti ini berjalan, gagal panennya akan kecil dan bisa terencana, saya kira sangat penting dalam rangka stabilisasi harga," katanya.

Ia menyebut setidaknya sudah ada tujuh pesantren yang bermitra dengan perusahaan tersebut untuk melakukan pola pertanian mirip hidroponik yaitu akuaponik.

"Jadi di bawahnya ikan, di atasnya sayur dan itu masuk menjual langsung ke supermarket (toko modern), hari ini juga sudah tujuh pesantren kalau tidak salah supaya ada pengetahuan-pengetahuan santri kita terhadap teknologi pertanian," katanya.

Baca juga: Tangerang kembangkan budi daya hidroponik karena permintaan naik

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil melihat metode pertanian hidroponik dapat menjadi salah satu solusi untuk mengatasi inflasi.

"Karena sayuran di gunung bisa ditanam di daerah panas sehingga tadinya kita mengandalkan hal-hal alami tapi kadang terkena masalah cuaca atau yang lain dengan hidroponik dan 'green house' maka tanaman apapun bisa kita hasilkan sehingga ketahanan pangan di Jawa Barat dan Indonesia bisa benar-benar diukur karena gagal panen di sini bisa diprediksi dikendalikan agar tidak terjadi," ungkap dia.

Batamindo Green Farm dikelola oleh PT Singapura Fresh Green Makmur. Perusahaan pertanian ini memproduksi sayuran melalui metode hidroponik.

Hadir pertama kali di Batam pada 2020 dengan luas lahan sebesar 40 hektare dan memproduksi hasil panen sebanyak 5.000 juta ton/tahun. Pada akhir 2021, Batamindo Green Farm melakukan melakukan ekspansi dengan membuka lahan di Pulau Jawa seluas 150 hektare dengan target produksi sebanyak 22.350 juta ton/tahun.

Produk sayuran yang dihasilkan antara lain bayam bulat, merah, lancip, selada hijau, kailan, selada butterhead, sawi pahit, kale, cabai merah keriting, tomat yang dipasarkan di dalam negeri.

Baca juga: BRI bantu pemberdayaan Kelompok Wanita Tani Hidroponik Bali
Baca juga: Sudin KPKP panen 100 kg sayur hidroponik di atap kantor wali kota
Baca juga: Pertanian hidroponik dinilai jadi solusi keterbatasan lahan