Wapres Ma'ruf Amin: UMP masih fleksibel

Wakil Presiden, KH Ma'ruf Amin, menyebut besaran upah minumum provinsi (UMP) maksimal 10 persen masih fleksibel dan bisa dimusyawarahkan.

"Tetapi yang bagusnya itu kan maksimal ya karena maksimal artinya masih bisa ada pembicaraan-pembicaraan jadi fleksibel nanti," kata dia, di Surakarta, Senin.

Baca juga: Jelang penetapan UMP 2023 semua pihak diingatkan jaga kondusivitas

Wapres menyampaikan hal tersebut saat menjawab pertanyaan wartawan mengenai keputusan pemerintah menangani UMP 2023 ditetapkan naik tak lebih dari 10 persen.

"Artinya 10 persen itu kan maksimal, ya karena maksimal, saya pikir mungkin bisa dilakukan musyawarah, yang sudah ada seperti tripartit itu kita harapkan ada 'win-win solution', ketemulah nanti itu," kata dia.

Baca juga: Menaker berharap penyesuaian formula upah minimum 2023 jaga daya beli

Ketentuan UMP 2023 tersebut termuat dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 18/2022 tentang Penetapan Upah Minimum Provinsi 2023.

Kenaikan UMP 2023 tak boleh melampaui 10 persen itu memperhatikan pertimbangan kondisi sosial ekonomi di setiap daerah. Selain itu, ada formulasi penghitungan berdasarkan pertimbangan variabel pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan indeks tertentu.

Baca juga: Pemprov DKI hitung besaran UMP 2023

UMP yang berlaku per 1 Januari 2023 akan ditetapkan dan diumumkan paling lambat pada 28 November 2022 oleh Gubernur masing-masing wilayah.

Kenaikan upah pada 2023 dilatarbelakangi oleh pertimbangan upah minimum 2022 tidak lagi dapat menyeimbangkan laju kenaikan harga-harga barang yang mengakibatkan menurunnya daya beli pekerja. Hal itu dikhawatirkan dapat terjadi juga pada 2023.

Baca juga: DKI sepekan, pembatasan konser sampai asesmen karyawan Aetra-Palyja

Menurut Menaker kondisi sosial ekonomi masyarakat akibat dampak pandemi Covid-19 belum sepenuhnya pulih diikuti dengan ketidakpastian ekonomi global yang berimplikasi menekan laju pemulihan ekonomi nasional.

Padahal, di saat yang sama, struktur ekonomi nasional mayoritas disumbang oleh konsumsi masyarakat dipengaruhi daya beli dan fluktuasi harga.

Baca juga: PTTUN putuskan banding eks Gubernur Anies kalah soal UMP 2022