Wapres Mike Pence Tolak Amandemen ke-25 untuk Lengserkan Donald Trump

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence mengatakan pada Selasa 12 Desember 2021 waktu setempat bahwa dia menentang penerapan Amandemen ke-25, untuk mencopot Presiden Donald Trump dari jabatannya, setelah pendukung Trump mengepung Gedung Capitol Hill AS minggu lalu.

Dalam sebuah surat yang dikirim Selasa malam kepada Ketua DPR Nancy Pelosi, Pence mengatakan mekanisme tersebut tidak boleh digunakan "sebagai alat hukuman atau perampasan" dan disediakan untuk kasus ketidakmampuan medis atau mental. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Rabu (13/1/2021).

Pelosi telah meminta Pence untuk mengamankan mayoritas Kabinet dan memberikan suara untuk menyatakan Donald Trump tidak layak untuk menjabat.

"Dengan hanya delapan hari yang tersisa dalam masa jabatan Presiden, Anda dan Kaukus Demokrat menuntut agar Kabinet dan saya meminta Amandemen ke-25," tulis Pence, merujuk pada proses yang akan menyatakan Trump tidak dapat memenuhi tugasnya dan mengangkat Pence sebagai penjabat presiden untuk sisa masa jabatan.

"Saya tidak percaya bahwa tindakan seperti itu adalah untuk kepentingan terbaik bangsa kita atau sesuai dengan Konstitusi kita," katanya, beberapa jam sebelum DPR akan memberikan suara tentang tindakan yang meminta dia untuk memulai proses atau risiko Amandemen ke-25 sekaligus pemungutan suara pemakzulan terhadap Trump.

Mike Pence Minta Pemerintah Fokus dalam Proses Transisi

Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum kampanye di Bandara Cherry Capital, Senin, 2 November 2020, di Traverse City, Mich. (AP Photo / Evan Vucci)
Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum kampanye di Bandara Cherry Capital, Senin, 2 November 2020, di Traverse City, Mich. (AP Photo / Evan Vucci)

Setidaknya tiga anggota Partai Republik, termasuk seorang anggota pimpinan DPR, pada Selasa mengatakan mereka akan memilih untuk mendakwa Trump karena mendesak para pendukung untuk berbaris di Capitol dan "bertempur" tak lama sebelum serangan yang menyebabkan kematian lima orang itu.

Pence mengatakan kepada Pelosi bahwa energi pemerintah difokuskan pada memastikan transisi yang tertib, dan mengimbau dia dan anggota Kongres lainnya untuk menghindari tindakan yang "akan semakin memecah belah dan mengobarkan gairah saat itu".

"Bekerja sama dengan kami untuk menurunkan tensi dan mempersatukan negara kami saat kami bersiap untuk melantik Presiden terpilih Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat berikutnya," kata Pence.

Pence dan Trump melakukan percakapan pertama mereka di Gedung Putih pada Senin malam setelah berhari-hari hening setelah kerusuhan dan teguran publik Trump terhadap Pence karena tidak berusaha memblokir sertifikasi kongres atas kemenangan Biden's Electoral College.

Trump, yang tidak berhasil membatalkan kekalahannya dalam pemilu 3 November, telah menekan Pence untuk campur tangan dalam proses sertifikasi, dan beberapa pendukung Trump dalam serangan itu membahas pembunuhan Pence karena dianggap pengkhianat.

Pence mereferensikan ketegangan dalam suratnya kepada Pelosi.

"Minggu lalu, saya tidak menyerah pada tekanan untuk mengerahkan kekuasaan di luar kewenangan konstitusional saya untuk menentukan hasil pemilu, dan saya sekarang tidak akan menyerah pada upaya DPR untuk memainkan permainan politik di saat yang begitu serius dalam kehidupan bangsa kita," tulisnya.

Penerapan Amandemen ke-25

Wakil Presiden AS, Mike Pence mengunjungi laboratorium pengujian molekuler di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, Selasa (28/4/2020). Pence mengunjungi salah satu pusat penelitian virus corona itu tanpa mengenakan meskipun ada aturan internal wajib bermasker di fasilitas tersebut. (AP/Jim Mone)
Wakil Presiden AS, Mike Pence mengunjungi laboratorium pengujian molekuler di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, Selasa (28/4/2020). Pence mengunjungi salah satu pusat penelitian virus corona itu tanpa mengenakan meskipun ada aturan internal wajib bermasker di fasilitas tersebut. (AP/Jim Mone)

Pencopotan presiden berdasarkan Amandemen ke-25 membutuhkan deklarasi dari wakil presiden dan mayoritas kabinet presiden.

Pelosi mengatakan kegagalan Pence untuk memicu proses itu akan mengarah pada pemungutan suara pemakzulan Trump pada hari Rabu. Pemungutan suara itu akan menjadikannya sebagai presiden Amerika pertama yang dimakzulkan dua kali.

Sementara tiga pemakzulan sebelumnya - Presiden Andrew Johnson, Bill Clinton dan Trump - membutuhkan waktu berbulan-bulan sebelum pemungutan suara akhir, termasuk penyelidikan dan dengar pendapat. Namun kali ini, hanya akan memakan waktu seminggu.

Untuk saat ini, Senat yang dipimpin oleh Partai Republik diperkirakan tidak akan mengadakan persidangan dan memberikan suara apakah akan menghukum Trump sebelum Biden dilantik pada 20 Januari.

Namun, Demokrat merasa bahwa tindakan DPR akan mengirimkan pesan penting ke negara tersebut.

Infografis Kerusuhan di Gedung Capitol Hill AS:

Infografis Rusuh di Capitol Hill AS. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Rusuh di Capitol Hill AS. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: