Wapres Minta Lemhanas Kaji Pendekatan Peningkatan Kesejahteraan Papua

·Bacaan 1 menit

Merdeka.com - Merdeka.com - Wakil Presiden, Ma'ruf Amin menegaskan, pemerintah terus melakukan upaya-upaya penyelesaian konflik yang terjadi di Papua. Salah satunya dengan mengubah kebijakan dari pendekatan keamanan menjadi kesejahteraan yang melibatkan berbagai elemen masyarakat.

Oleh karena itu, dibutuhkan kajian mendalam dalam penerapan pendekatan kesejahteraan tersebut. Salah satunya oleh Lembaga Ketahanan Nasional RI (Lemhannas) sebagai lembaga strategis pemerintah.

"Kita harus membuat landasan melalui kajian (pendekatan kesejahteraan), apabila landasannya sudah ada maka akan lebih mudah dalam pelaksanaannya," ucap Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin saat menerima Gubernur Lemhannas, Andi Widjajanto di Kediaman Resmi Wapres, Jl. Diponegoro, Jakarta Pusat, Selasa (19/4).

Sebagai langkah konkret, kata Ma'ruf, pemerintah telah menyiapkan sejumlah dasar hukum guna mendukung percepatan pembangunan Papua. Di antaranya Rancangan Peraturan Presiden dan Rancangan Induk Percepatan Pembangunan Otsus Papua.

"Pemerintah tengah menyusun Rancangan Peraturan Presiden (RPerpres) tentang Badan Pengarah Percepatan Pembangunan Otsus Papua (BP3OKP) yang saat ini masih dibahas bersama-sama di tingkat kementerian dan lembaga. Selain itu, juga tengah dibahas tentang Rancangan Induk Percepatan Pembangunan Otsus Papua 2021-2041 (RIPPP)," jelas Wapres Ma'ruf.

Sementara, Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto menyampaikan, Lemhannas akan fokus menjalankan lima kajian yaitu ekonomi biru, ekonomi hijau, transformasi digital, ketahanan IKN, dan juga konsolidasi demokrasi.

Sementara terkait arahan Wapres untuk melakukan kajian pendekatan kesejahteraan Papua, Andi memastikan bakal segera membentuk tim kajian khusus untuk membahas strategi pemerintah melalui pendekatan peningkatan kesejahteraan masyarakat Papua.

"Kami akan membentuk tim pengkaji khusus terkait dengan Papua untuk memastikan bahwa perubahan pendekatan yang sedang dilakukan oleh pemerintah akan membawa perubahan signifikan baik untuk keamanan di Papua maupun kesejahteraan rakyat Papua," ujarnya.

Turut mendampingi Wapres pada audiensi tersebut, Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika, Deputi Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan Suprayoga Hadi, serta Staf Khusus Wapres Masduki Baidlowi dan Masykuri Abdillah. [lia]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel