Wapres paparkan strategi capai stabilitas dan pemulihan ekonomi

Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin memaparkan sejumlah strategi untuk mencapai stabilitas dan pemulihan ekonomi nasional pasca-pandemi COVID-19 dan di tengah kondisi geopolitik dan krisis global saat ini.

Paparan itu disampaikan Wapres dalam sambutannya pada Sidang Pleno XIX Asosiasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Indonesia (AFEBI) dan Halal Indonesia Summit 2022 di Palembang, Sumatera Selatan, Rabu, sebagaimana disaksikan secara daring.

“Stabilitas dan pemulihan ekonomi bisa dilakukan dengan beberapa hal berikut. Pertama, memperkuat suplai dan rantai pasok kebutuhan pokok, agar tidak memunculkan gangguan distribusi barang dan jasa,” kata Wapres.

Baca juga: Pameran di Malaysia pertemukan 1.700 bisnis produk halal sedunia

Dia menyampaikan produksi dan distribusi bahan kebutuhan pokok harus dijaga sampai ke akar rumput agar inflasi dapat dikendalikan sehingga tidak membebani ekonomi rumah tangga.

Kedua, kata Wapres, menata kebijakan fiskal dan moneter secara hati-hati dan efektif dalam rangka menjaga stabilitas makroekonomi. Kebijakan-kebijakan yang dibuat mesti tepat guna dan fokus kepada sasaran, misalnya subsidi diperuntukkan untuk kelompok masyarakat rentan dan anggaran dialokasikan secara efektif sesuai prioritas.

Ketiga, mempercepat inovasi dan digitalisasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi inklusif. Dia menekankan pandemi melahirkan cara kerja baru dan inovasi serta mempercepat transformasi digital, sehingga sudah semestinya inovasi dan digitalisasi menjangkau semua kelompok masyarakat agar dapat menjadi medium kemajuan dan pertumbuhan, bukan sebaliknya menyuburkan ketimpangan.

Keempat, mendorong pemerataan dan keadilan ekonomi, di mana beberapa upaya yang telah dan dapat terus dilakukan Pemerintah yakni dengan mempromosikan bangun usaha koperasi, membatasi penguasaan lahan, memperluas akses modal bagi pelaku UMKM, optimalisasi BUMN, dan industrialisasi perdesaan yang berbasis sumber daya lokal.

Baca juga: Menko Airlangga paparkan keberhasilan RI atasi krisis akibat pandemi

“Upaya lain untuk mempertajam pembangunan agar bisa menyeimbangkan antara pertumbuhan dan pemerataan adalah dengan mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah. Konsep ekonomi ini bersifat inklusif untuk semua warga negara dan pelengkap bagi sistem ekonomi nasional. Pemerintah sangat serius mendorong ekonomi dan keuangan syariah sehingga perkembangannya sampai saat ini sangat bagus,” jelasnya.

Oleh karena itu, Ma’ruf Amin mengapresiasi penyelenggaraan Halal Indonesia Summit 2022 bersamaan dengan Sidang Pleno ke-19 AFEBI. Dia berharap kegiatan tersebut dapat mempromosikan bisnis halal dan membuka peluang usaha halal bagi masyarakat.

“Dengan dukungan semua pihak, kita optimistis, insyaAllah, Indonesia menjadi Pusat Halal Dunia pada tahun 2024,” kata dia.

pada akhir sambutannya, Ma’ruf berpesan kepada para Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis di seluruh Indonesia untuk merumuskan teori dan konsep ekonomi yang sesuai konstitusi sehingga tujuan bernegara, yakni “keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia” bisa menjelma di Indonesia.