Wapres sambut baik upaya revitalisasi pemikiran Syeikh Nawawi

Wakil Presiden RI Ma'ruf menyambut baik upaya menggali dan merevitalisasi pemikiran ulama nusantara Syeikh Nawawi al-Bantani agar sesuai tuntutan zaman.

Hal itu disampaikan Wapres dalam sambutannya secara daring pada acara webinar internasional bertajuk "Syeikh Nawawi al-Bantani di Mata Ulana Hijaz dan Mesir" di Jakarta, Sabtu.

"Saya menyambut baik dilaksanakannya acara ini yang merupakan upaya untuk menggali dan merevitalisasi pemikiran Syeikh Nawawi al-Bantani," kata Wapres dalam sambutannya yang dipantau di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: KSP: Presiden dan Wapres komitmen pantau kesehatan kawal SDM unggul

Wapres menyampaikan kebanggaan pada Syeikh Nawawi yang menjadi grand syeikh di Masjidil Haram pada medio tahun 1800-an, seyogyanya diwujudkan dalam upaya menggali, membangun serta merumuskan kembali pemikiran-pemikiran Syeikh Nawawi yang relevan dengan tuntutan perkembangan zaman.

"Saya berharap seluruh peserta webinar dapat memberikan gagasan-gagasan terbaiknya agar selanjutnya dapat memberi kemanfaatan yang lebih luas dalam konteks pembangunan umat dan dunia," ujar Wapres.

Dia mengatakan Syeikh Nawawi juga sangat progresif dalam menetapkan hukum agama. Misalnya dalam hal terdapat pendapat ulama sebelumnya, tapi pendapat tersebut dipandang tidak tepat lagi, maka pendapat itu dikaji ulang, dan dirumuskan hukum baru yang lebih sesuai dengan konteks.

Wapres memberi contoh, dalam hal pengalokasian dana zakat, di mana para ulama syafi’iyah menyatakan harus dialokasikan secara merata kepada delapan ashnaf.

Namun, Syeikh Nawawi mengatakan atau berpandangan bahwa pendapat ini sulit untuk diterapkan saat ini, sebab tidak semua daerah bisa menerapkannya.

"Oleh karenanya, dalam konteks saat ini diperbolehkan mengalokasikan dana zakat hanya kepada tiga ashnaf saja. Bahkan beliau menyatakan seandainya imam as-Syafii masih hidup tentu akan memfatwakan seperti itu juga," terang Wapres.

Baca juga: Wapres berpesan anak Indonesia terus giat belajar dan ukir prestasi
Baca juga: Staf Khusus Wapres gelar FGD bahas Desain Besar Olahraga Nasional

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel