Wapres: Vaksinasi di Tanah Air telah lampaui target WHO

·Bacaan 1 menit

Wakil Presiden K.H. Ma'ruf Amin mengatakan vaksinasi COVID-19 di Tanah Air telah melampaui target yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO), yakni 40 persen dari total sasaran.

"Untuk vaksin tahap pertama telah di atas 70 persen, sedangkan vaksin kedua mencapai 51 persen," kata dia di Bandarlampung, Rabu.

Meski telah melampaui target yang ditetapkan WHO, pihaknya menginginkan lebih dari itu untuk mempercepat vaksinasi.

Pihaknya akan mempercepat lagi vaksinasi terutama untuk wilayah aglomerasi, seperti Jakarta Raya, Bandung Raya, Solo dan sekitarnya.

Selain itu, percepatan vaksinasi untuk daerah yang cakupannya masih kecil di 10 provinsi.

Baca juga: Rachmat Gobel minta para ibu jadi penggerak vaksinasi COVID-19

Ma'ruf Amin menegaskan untuk mencapai target vaksinasi COVID-19, dikerahkan semua pihak, seperti TNI, Polri, BKKBN, perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat, dan swasta.

"Meski target vaksinasi belum tercapai, tapi patut disyukuri kasus COVID-19 kita landai. Dan kita dianggap masuk level 1 dan salah satu terbaik di dunia untuk penanganan kasus COVID-19," ujarnya.

Wapres menjelaskan penduduk Indonesia cukup besar dengan daerah cukup luas, dan terdapat banyak pulau sehingga agak menyulitkan untuk vaksinasi.

Oleh karena itu, pihaknya akan memperbanyak vaksinator dari berbagai kalangan sehingga target vaksinasi dapat segera tercapai.

"Vaksin kita cukup, tapi tenaga vaksinatornya yang masih kurang," ujarnya.

Ia menambahkan pada Januari 2022, vaksinasi tahap pertama dan kedua akan terus dilakukan hingga masuk vaksinasi penguat atau tahap ketiga untuk melapisi kekebalan kelompok secara alamiah di samping kekebalan secara vaksin.

Baca juga: Kemenkes: Kabupaten/kota harus capai vaksinasi 80 persen akhir tahun
Baca juga: Kapolri optimis target 70 persen vaksin dosis dua tercapai akhir tahun

Baca juga: Kemenkes: Edukasi vaksin COVID-19 pada ibu hamil masih jadi tantangan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel