Warga Gorontalo mulai memasak menu khas tradisi Lebaran Ketupat

Sejumlah warga Gorontalo di kota dan kabupaten di Provinsi Gorontalo mulai memasak berbagai menu makanan dan kudapan khas jelang perayaan tradisi Lebaran Ketupat di daerah itu.

Salah seorang warga di Kota Gorontalo, Indra, Ahad, mengatakan ia dan keluarga mulai memasak ketupat untuk disantap bersama pada Lebaran Ketupat yang dirayakan pada Senin (9/5) besok.

"Kita mulai memasak hari ini. Sangat menggembirakan karena setelah dua tahun, akhirnya bisa kembali merayakan," kata Indra.

Ia menjelaskan sudah dua tahun tradisi Lebaran Ketupat yang dirayakan satu pekan setelah Idul Fitri tidak diselenggarakan dengan semarak karena pandemi COVID-19.

Baca juga: Kampung Coklat Kabupaten Blitar bagikan 1.800 paket ketupat cokelat

Baca juga: Warga Gorontalo mulai memasak dodol khas Lebaran Ketupat

"Oleh karena itu, kami sekeluarga menyambut dengan senang, kami memasak ketupat hingga 120 cangkang," kata dia.

Ketupat itu nantinya akan diberikan kepada tamu yang datang, baik rekan kerja, keluarga hingga siapa saja yang bersilaturahim ke rumahnya.

Sementara itu, sejumlah pedagang cangkang ketupat mengaku senang, pada tahun ini mereka kembali dapat berjualan cangkang ketupat.

Untuk 30 cangkang, mereka menjualnya dengan harga Rp15 ribu hingga Rp20 ribu tergantung ukuran.

Selain ketupat, warga di Kabupaten Gorontalo mulai memasak kudapan khas Lebaran Ketupat, yaitu dodol dan juga nasi bulu atau lemang.*

Baca juga: Patlau dan ketupat makanan khas Lebaran di Bengkayang

Seorang warga memasak ketupat di Kota Gorontalo, Gorontalo, Ahad (8/5/2022). ANTARA/Adiwinata Solihin
Seorang warga memasak ketupat di Kota Gorontalo, Gorontalo, Ahad (8/5/2022). ANTARA/Adiwinata Solihin
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel