Warga Gowa Sulsel yang Terdampak Banjir Dievakuasi

Agus Rahmat, Irfan
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa melalui Taruna Siaga Bencana (Tagana) Dinas Sosial, mengevakuasi warga terdampak banjir di BTN Mutiara Permai, Kelurahan Paccinongan, Kecamatan Somba Opu.

Adapun warga yang dievakuasi, yaitu Yusniar (36), Hardiawati (65), Rafi (6), Abisar (3) dan Aulia (1). Satu keluarga ini dievakuasi ke rumah keluarga di Jalan bambapuang setapak 1, Makassar. Proses evakuasi sudah dilakukan sejak Sabtu kemarin, 19 Desember 2020.

"Mereka dievakuasi ke rumah keluarganya di Makassar. Ini sesuai permintaan keluarga mereka," kata Kepala Dinas Sosial Kabupaten Gowa, Syamsuddin Bidol, saat dikonfirmasi.

Baca juga: Bangganya Jokowi, 2 Ilmuwan Perempuan Indonesia Dapat Pengakuan Dunia

Selain Tagana Dinsos Gowa, Tim Reaksi Cepat (TRC) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gowa juga mengevakuasi warga di BTN Polri Manggarupi.

"Tim TRC BPBD Gowa yang mendapatkan info ada orang tua yang terjebak di BTN Polri Manggarupi, 8 personel yang dipimpin Pak Akbar langsung bergerak evakuasi tadi sekitar pukul 16:00 Wita," ujar Kepala BPBD Kabupaten Gowa, Ikhsan Parawansa.

Adapun nama-nama yang dievakuasi, yaitu Sani hati (70), Ngoni (47), Arjuna (3), Lina (35). Mereka dievakuasi ke rumah keluarganya di Kelurahan Paccinongan.

"Tadi kami menawarkan untuk ke lokasi pengungsian yang sudah Pemkab Gowa siapkan di Pasar Minasa Maupa Sungguminasa, tapi mereka minta diantar ke keluarganya di Paccinongan," kata Ikhsan.

Terpisah, Kepala Pasar Minasa Maupa Sungguminasa, Zainuddin mengaku saat ini lantai tiga Pasar Minasa Maupa sudah siap digunakan untuk tempat pengungsian jika memang dibutuhkan.

"Ada perintah untuk mempersiapkan lokasi lantai 3, seperti pada saat terjadinya musibah tahun lalu dan kami sudah bersihkan. Kami hanya menyiapkan lokasi bilamana ada hal-hal yang darurat," ujarnya. (ase)