Warga India Demo Tolak Pembebasan 11 Terpidana Pemerkosa Perempuan Muslim

Merdeka.com - Merdeka.com - Pembebasan 11 terpidana pemerkosaan massal perempuan Muslim di India menuai kemarahan masyarakat. Para terpidana dari negara bagian Gujarat itu diberikan remisi pada hari kemerdekaan India, 15 Agustus lalu.

Massa menentang pembebasan tersebut dengan menggelar unjuk rasa di Delhi dan kota-kota lainnya pada Sabtu, termasuk di Hyderabad, Kochi, dan Bangalore. Massa mendesak pemerintah membatalkan keputusan pembebasan para pemerkosa tersebut.

Vani Subramanian, anggota Saheli Women's Resource Centre di Delhi mengatakan pembebasan itu membatalkan keadilan bagi korban yang dengan susah payah diperjuangkan dan keputusan itu dapat memicu polarisasi, dilansir The Straits Times, Senin (29/8).

Bilkis Bano diperkosa massal saat terjadi kerusuhan Hindu-Muslim pada 2002 lalu di Gujarat. Saat itu dia berusia 21 tahun dan sedang hamil lima bulan. Sejumlah anggota keluarganya juga dibunuh dalam peristiwa tersebut, termasuk putrinya yang berusia tiga tahun.

Para pelaku dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 2008. Namun setelah menjalani hukuman 14 tahun, para pemerkosa itu dibebaskan. Di India, hukuman penjara seumur hidup seharusnya dijalankan sampai para terpidana meninggal. Mereka dibebaskan dengan alasan berkelakuan baik di dalam penjara.

Subramanian mengatakan keputusan ini memiliki dampak tidak hanya bagi korban dan keluarganya, tapi juga berdampak luas khususnya terhadap korban pemekosaan lainnya.

"Bilkis melakukan apa yang kami perintahkan kepada semua perempuan, yaitu menempuh jalur hukum dan memperjuangkan keadilan," jelasnya kepada The Straits Times.

"Katakan pada saya atas dasar apa perempuan hari ini diminta untuk mengejar keadilan secara hukum. Anda akan difitnah selama persidangan. Keluarga Anda akan menjadi sasaran, dan pada akhirnya, pelaku Anda akan keluar sebagai manusia 'terhormat'."

Sabtu lalu, 134 mantan pegawai negeri juga mengirim surat kepada kepala pengadilan meminta pembatalan remisi tersebut. [pan]