Warga Kabupaten Megelang gelar tradisi gerebek ketupat

Warga Dusun Dawung, Desa Banjarnegoro, Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Sabtu, menggelar tradisi gerebek ketupat, setelah dua kali Lebaran sebelumnya kegiatan ini ditiadakan karena pandemi COVID-19.

"Gerebek ketupat ini tradisi di kampung kami setiap bulan Syawal, kegiatan ini sebenarnya budaya yang setiap kampung itu ada, yaitu halalbihalal," kata Ketua Panitia Gerebek Ketupat Gepeng Nugroho di Magelang, Sabtu.

Gepeng mengatakan bahwa berhubung sekarang kondisi sudah mulai membaik, mudah-mudahan nanti terus membaik, maka gerebek ketupat yang sudah dua tahun vakum dibangkitkan kembali.

Baca juga: Tradisi larung kepala kerbau di Jepara terbuka untuk masyarakat umum

Gerebek ketupat ini dihadiri ratusan warga untuk memperebutkan ketupat yang berisi uang. Setelah kegiatan gerebek ketupat dilanjutkan gelar kesenian.

"Acara halalbihalal kami simbolkan dengan mengumpulkan warga dengan acara gerebek ketupat ini. Menggunakan media ketupat, lalu gunungan, kemudian digerebek, secara filosofinya adalah simbol ketupat atau kupat itu adalah mengaku lepat atau salah," katanya.

Kemudian dibuat gunungan yang melambangkan bahwa setiap individu itu mempunyai banyak tumpukan dosa/kesalahan.

"Di situ mengingatkan untuk kebersamaan dan terus terjaganya ukhuwah Islamiyah dan terus terjaganya kerukunan dalam masyarakat. Mari mengakui bersama-sama kesalahan dan sama-sama menggerebek atau meruntuhkan kesalahan atau dosa masing-masing dengan berebut ketupat," katanya.

Baca juga: Pemkab Pekalongan siap gelar tradisi Gunungan Megono

Ia menjelaskan, secara teknis untuk memberikan stimulan kepada masyarakat melakukan "gerebekan" itu di setiap ketupat diberikan uang sebagai rasa syukur masyarakat, mulai dari pecahan Rp1.000, Rp2.000 hingga Rp100.000 yang dimasukkan dalam ketupat yang isinya beragam.

Menurut dia, jumlah ketupat sekitar 1.500 sampai 2.000 buah, semua berisi uang.

"Ketika ketupat itu dibuat panitia, kemudian oleh panitia ketupat kosong itu diedarkan ke masyarakat untuk mengisi uang yang jumlahnya tidak sama antarkeluarga, tergantung permintaan karena masing-masing mempunyai kemampuan yang berbeda-beda.

"Ada yang minta sampai puluhan ketupat tetapi ada yang hanya beberapa ketupat tetapi nilai uangnya besar-besar. Ketupat diedarkan Jumat (6/5) dan masyarakat bebas untuk mengisinya, yang penting ikut berpartisipasi untuk kebersamaan," katanya.

Baca juga: Tradisi Bulusan di Kudus kembali dibuka untuk masyarakat umum

Prosesi gerebek ketupat diawali dengan mengusung gunungan ketupat dari Halaman Masjid Darussalam kemudian berkeliling Dusun Dawung dan berakhir di sebuah lapangan dan selanjutnya dilakukan gerebek atau berebut ketupat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel