Warga Madiun Disarankan Ganti Nasi dengan Porang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Madiun - Untuk mengurangi komsumsi beras di kalangan masyarakat, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Jawa Timur mengajak warga Kota Madiun untuk mengonsumsi olahan pangan lokal nonberas dengan melakukan Gerakan Diversifikasi Pangan Lokal dan Gelar Pangan Murah 2021.

Kegiatan yang dilakukan dalam rangkaian peringatan Hari Pangan Sedunia tersebut bertujuan untuk mengurangi ketergantungan konsumsi beras di kalangan masyarakat dalam pemenuhan kebutuhan pangan sehari-hari.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Jawa Timur Hadi Sulistyo berharap dari kegaiatan ini masyarakat dapat menyadari bahwa makan tidak selalu beras.

"Melalui kegiatan ini, kami ingin mengajak masyarakat untuk mengubah mindset, bahwa makan tidak selalu beras. Ada banyak produk olahan lain pengganti beras yang bagus untuk kesehatan," katanya di Kota Madiun, Rabu (17/11/2021), dilansir dari Antara.

Menurut Hadi, Jawa Timur merupakan salah satu wilayah lumbung pangan nasional. Tidak hanya beras, namun juga bahan pangan lainnya. Oleh karena itu, potensi tersebut harus dikembangkan dalam upaya mengangkat ekonomi masyarakat, utamanya di masa pandemi.

Salah satunya, dengan mengonsumsi produk pertanian lokal nonberas, diantaranya berbahan komoditas porang.

Hadi mengatakan Madiun sebagai daerah produsen porang terbesar bisa menjadikan porang sebagai makanan pokok alternatif nonberas melalui olahan beras porangnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Nasi Porang

Potensi hutan Garut yang masih luas, bisa menjadi salah satu alternatif penanaman tanaman porang sebagai penghasil umbu-umbian tersebut. (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)
Potensi hutan Garut yang masih luas, bisa menjadi salah satu alternatif penanaman tanaman porang sebagai penghasil umbu-umbian tersebut. (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

Sementara, Wali Kota Madiun Maidi menyambut baik kegiatan Gerakan Diversifikasi Pangan Lokal dan Gelar Pangan Murah 2021 oleh Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Jawa Timur.

Pada kesempatan itu, dikenalkan produk olahan pangan berbahan baku porang, antara lain beras porang, wingko porang, dan rendang porang.

Adapun olahan beras dari tepung porang tersebut disajikan dengan makanan khas Kota Madiun, pecel.

Maidi menyatakan, tanaman porang saat ini sedang naik daun dan bisa diolah menjadi berbagai produk menarik. Salah satunya, beras porang. Tidak hanya rasanya yang enak, tapi juga lebih sehat karena rendah gula.

"Kegiatan ini juga sebagai upaya mengenalkan produk pengganti beras kepada masyarakat. Apalagi, porang ini lebih sehat dari beras karena kandungan gulanya rendah," kata Wali Kota Maidi.

Pihaknya telah menjajaki proses pengolahan porang menjadi beras unggulan dengan pihak ketiga. Selanjutnya, beras porang akan dipasarkan di Kota Madiun. Serta, menjadikan pecel porang sebagai produk unggulan terbaru.

Dalam pameran di Taman Sumber Wangi tersebut, Pemprov Jatim juga menggelar pameran produk olahan nonberas lainnya. Serta menggelar bazar pangan murah bagi masyarakat umum dengan menyediakan minyak goreng, telur ayam, bawang putih, bawang merah, dan gula.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel