Warga Sulsel Dilarang Rayakan Tahun Baru di Hotel dan Lokasi Wisata

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Makassar - Plt Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman melarang warganya untuk menggelar peryaan Tahun Baru 2022 di hotel, pusat perbelanjaan hingga lokasi wisata. Larangan itu dilakukan demi menekan laju penyebaran Covid-19.

"Tentu kita sadari bersama varian baru Omicron telah diidentifikasi masuk ke Indonesia. Kita tentu berharap bagaimana Sulawesi Selatan tetap dilindungi dan tetap dalam suasana tenang, dan yang paling penting adalah bagaima warga tetap patuh," kata Andi Sudirman Sulaiman dalam keterangan tertulisnya, Rabu (29/12/2021).

Sudirman menjelaskan bahwa saat ini Provinsi Sulawesi Selatan masih berada dalam PPKM Level 2. Oleh sebab itu, penerapan protokol kesehatan tetap harus dilakukan oleh masyarakat secara ketat.

"Perayaan tahun baru dilarang di beberapa tempat, seperti hotel, pusat perbelanjaan atau mal, tempat wisata dan tempat keramaian umum lainnya, termasuk pengadaan panggung hiburan, petasan, arak-arakan dan pawai yang dapat menimbulkan kerumunan saat pergantian tahun," jelasnya.

Petugas gabungan mulai dari TNI, Polri, Satpol PP dan Dishub pun diminta untuk turun tangan membatasi mobilitas masyarakat dimalam pergantian tahun baru. Apa lagi dalam aturan yang ada, pusat keramaian hanya bisa menampung maksimal 75 persen pengunjung dari kapasatas maksimalnya.

"Kita harapkan Kepada TNI-Polri, Polisi Pamong Praja dan Dishub melakukan pengaturan buka tutup sebagaimana sebagaimana aturan yang ada untuk menjaga kondisi pengunjung dalam situasi yang dipekenankan yakni 75 persen," terangnya.

Simak juga video pilihan berikut ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel