Warga Takut Swab, Angka Kematian Corona di Tuban Melambung 20 Orang Per Hari

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Tuban - Angka kematian akibat Covid-19 di Kabupaten Tuban masih terus bertambah pada masa penerapan PPKM Darurat yang telah di mulai sejak 3 sampai 20 Juli 2021.

Tercatat total angka kematian di Tuban telah tembus 612 orang dari total kumulatif yang terpapar virus corona mencapai 4.848 kasus, Minggu, (11/7/2021). Rata-rata angka kematian Covid-19 mencapai 20 orang per hari.

“Rata-rata sehari yang meninggal antara 15 orang sampai 20 orang,” kata dr Bambang Priyo Utomo, Kepala Dinas Kesehatan Tuban, Senin (12/7/2021).

Pemicu tingginya angka kematian di Tuban dikarenakan masyarakat masih takut di tes swab. Sehingga untuk mendeteksi orang yang terpapar virus corona dinilai telat sampai akhirnya mereka mendapatkan perawatan medis atau opname.

“Masyarakat diswab masih takut, jadi terdeteksi agak telat, kemudian sudah merasa sesak baru mau opname,” tegasnya.

Satgas Covid-19 berpesan kepada masyarakat agar tetap disiplin dalam mematuhi aturan penerapan PPKM Darurat Covid-19. Alasannya, kebijakan tersebut dalam rangka mengendalikan laju penyebaran Covid-19 di Tuban secara lebih efektif,

“Patuhi semua anjuran PPKM Darurat,” pesan Bambang

Kasus 4.848 Orang

Berdasarkan peta sebaran Covid-19 di Kabupaten Tuban, Minggu, (11/7/2201), angka kumulatif terkonfirmasi positif Covid-19 telah mencapai 4.848 orang.

Jumlah itu dengan rincian 303 pasien masih dirawat, sembuh 3.933 orang, dan meninggal 612 orang. Serta sampai saat ini di Kabupaten Tuban masih berstatus zona oranye atau resiko sedang terkait penularan virus corona.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel