Waspada, Aplikasi Android Ini Bisa Ambil Alih Ponsel dan Curi Data Pengguna

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Baru-baru ini, tim peneliti keamanan merilis laporan agar pengguna Android berhati-hati terhadap delapan aplikasi berbahaya yang baru muncul di Google Play Store.

Mengutip laporan Check Point, Kamis (11/3/2021), delapan aplikasi berbahaya itu memungkinkan pelaku kejahatan mengambil alih smartphone dan menguras rekening bank korbannya.

Para peneliti di Check Point menjelaskan, kedelapan aplikasi yang menyamarkan diri sebagai VPN hingga QR code ini ternyata menyembunyikan malware bernama "Clast82."

Adapun delapan aplikasi Android yang berbahaya tersebut, antara lain:

1. Cake VPN (com.lazycoder.cakevpns)

2.Pacific VPN (com.protectvpn.freeapp)

3. eVPN (com.abcd.evpnfree)

4. BeatPlayer (com.crrl.beatplayers)

5. QR/Barcode Scanner MAX (com.bezrukd.qrcodebarcode)

6. Music Player (com.revosleap.samplemusicplayers)

7. tooltipnatorlibrary (com.mistergrizzlys.docscanpro)

8. QRecorder (com.record.callvoicerecorder)

Disebutkan, kedelapan aplikasi berisikan malware ini mampu menghindar dari sistem deteksi keamanan Google Play Protect.

Bisa Ambil Alih Perangkat Korban

Sukses mengelabui sistem deteksi keamanan Google, aplikasi tersebut akan "menyuntikkan" AlienBot Malware-as-a-Service (MaaS) berisikan kode berbahaya ke dalam perangkat korbannya.

Setelah itu, pelaku kejahatan bisa mengambil alih perangkat dari jarak jauh dan mengakses aplikasi keuangan di perangkat Android milik korbannya.

"Setelah mengambil kendali perangkat, penyerang memiliki kemampuan untuk mengontrol fungsi tertentu, seolah-olah mereka memegang perangkat secara fisik, seperti memasang aplikasi di perangkat, atau mengontrolnya dengan TeamViewer,” ujar tim peneliti.

Hapus Aplikasi Berbahaya dari Perangkat Android

Lebih lanjut, tim peneliti menyarankan bila ada pengguna yang menginstall kedelapan aplikasi tersebut untuk segera menghapusnya.

Tak hanya itu, pengguna juga disarankan untuk mengubah password yang terhubung dengan akun finansial bilamana pernah memasang satu dari delapan aplikasi yang ada di dalam daftar.

(Ysl/Isk)