Waspada Banjir Rob, Ini 7 Fakta Gerhana Bulan Total 26 Mei 2021

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Penantian selama lebih dari dua tahun akhirnya berakhir pada 26 Mei 2021 ketika gerhana bulan total singkat datang ke Amerika Utara dan Lingkar Pasifik. Oleh sebab itu, jangan sampai terlewat untuk menyaksikan fenomena yang telah dinanti sejak 20 Januari 2019.

Dikenal sebagai Blood Moon atau "Bulan Darah", meskipun Bulan gerhana sebenarnya tampak berwarna tembaga kemerahan, ini adalah momen yang tidak boleh dilewatkan jika Anda kebetulan berada di sisi malam Bumi pada waktu yang tepat.

Melansir Forbes, berikut adalah tujuh hal yang perlu Anda ketahui tentang Gerhana Bulan Super Flower Blood Moon Eclipse yang bakal muncul 26 Mei esok. Agar Anda melewatkan peristiwa langka ini dengan lebih baik.

1. Ini Juga Merupakan Bulan Purnama Terdekat di Tahun 2021 — Sebuah Supermoon

Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)
Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)

Bulan purnama pada 26 Mei 2021, akan menjadi yang terbesar tahun ini karena terjadi saat satelit kita berada di titik terdekat dengan Bumi dalam orbit bulanannya yang sedikit elips. Fenomena ini disebut perigee, dan beberapa jam sebelum gerhana, Bulan akan menjadi yang terdekat dengan Bumi tahun ini — 357.311 km.

Bagi pengamat bermata tajam, Bulan akan tampak sekitar 8 persen lebih besar dari ukuran rata-rata Bulan purnama.

2. Akan Menyebabkan Pasang-Surut yang Dramatis di Bumi

Pantai Tanjung Bira di Bulukumba (Dok. Instagram/https://www.instagram.com/p/BNzR3MUAaR6/?hl=en&taken-at=242822024/Liputan6.com/Komarudin)
Pantai Tanjung Bira di Bulukumba (Dok. Instagram/https://www.instagram.com/p/BNzR3MUAaR6/?hl=en&taken-at=242822024/Liputan6.com/Komarudin)

Gerhana itu sendiri murni peristiwa visual tetapi sifat "supermoon" dari posisi Bulan akan berarti pasang mata air perigean yang sangat tinggi dan sangat rendah — alias king tide — sehingga membawa ancaman banjir ke wilayah pesisir.

3. Lingkar Pasifik akan Mendapatkan Pemandangan Terbaik

Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)
Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)

Keseluruhan gerhana ini hanya akan terlihat oleh orang-orang di sekitar Lingkar Pasifik, dari pantai barat AS hingga Pasifik Selatan, Selandia Baru, Australia, dan Asia Timur.

Dari AS — terutama di Los Angeles dan San Francisco — peristiwa tersebut terjadi menjelang terbenamnya bulan di langit barat pada dini hari, sehingga akan menggantung agak rendah di cakrawala, sementara di Asia Timur — termasuk di Hong Kong dan Singapura — Bulan purnama akan hilang setelah bulan terbit di timur.

Dari Hawaii, "Blood Moon" akan tampak tinggi di langit paling gelap di tengah malam.

4. Totalitas akan Singkat dan Cerah

Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)
Ilustrasi gerhana bulan total. (Sumber foto: unsplash.com)

Gerhana bulan total terjadi ketika bulan purnama melewati bayangan Bumi sepanjang 1,4 juta km di luar angkasa. Itu terjadi hanya sesekali, dan itu bisa memakan waktu mulai dari 105 menit (seperti di 2018) hingga hanya lima menit (seperti di 2015).

Pada 26 Mei 2021 itu akan berlangsung hanya selama 14 menit 30 detik, tidak jauh dari minimum itu, karena alih-alih melewati pusat bayangan Bumi, ia akan melewati bagian utaranya, hanya 34 km dari tepi luarnya.

Akibatnya, bagian utara Bulan diperkirakan menjadi agak cerah selama totalitas.

5. Bulan Merah akan Berada di Dekat Bintang Super Raksasa Merah

Bulan bergerak melintasi matahari saat terjadi gerhana matahari total di Piedra del Aguila, Argentina, Senin (14/12/2020). Gerhana matahari total terlihat dari wilayah Patagonia utara Argentina dan dari Araucania di Chile. (AP Photo/Natacha Pisarenko)
Bulan bergerak melintasi matahari saat terjadi gerhana matahari total di Piedra del Aguila, Argentina, Senin (14/12/2020). Gerhana matahari total terlihat dari wilayah Patagonia utara Argentina dan dari Araucania di Chile. (AP Photo/Natacha Pisarenko)

Selama gerhana berlangsung, bulan akan berada di konstelasi Scorpius dan sekitar 5 derajat dari bintang besar yang disebut Antares.

Bintang ke-15 paling terang di langit malam dan sangat kemerahan jika dilihat dengan mata telanjang - Antares, yang berarti "saingan Mars - yang berjarak 600 tahun cahaya akan terlihat sekitar 700 kali lebih besar dari Matahari.

6. Bima Sakti Mungkin Muncul Selama Totalitas

Bulan menghalangi matahari selama gerhana matahari total di La Higuera, Chile, Selasa (2/7/2019). Gerhana matahari total secara singkat mengubah siang menjadi malam. (AP Photo/Esteban Felix)
Bulan menghalangi matahari selama gerhana matahari total di La Higuera, Chile, Selasa (2/7/2019). Gerhana matahari total secara singkat mengubah siang menjadi malam. (AP Photo/Esteban Felix)

Pergilah ke luar saat bulan purnama dan coba temukan Bima Sakti. Sangat sulit bahkan jika Anda berdiri di bawah langit yang cerah dan gelap.

Selama gerhana bulan total, pencemar cahaya terbesar di langit secara efektif dimatikan. Jadi selama 14 menit dan 30 detik tidak ada sinar matahari yang signifikan yang akan membanjiri langit malam — dan Bima Sakti mungkin muncul.

Ini adalah pemandangan sekilas yang luar biasa selama gerhana bulan total.

Fenomena ini menjadi dua kali lipat selama peristiwa khusus ini, karena Bulan akan ditempatkan di seberang konstelasi Scorpius.

Jadi meskipun Anda tidak perlu mencari langit yang gelap untuk menonton "Blood Moon", jika Anda melakukannya, Anda akan mendapatkan pemandangan bonus.

7. 'Negeri Langit Gelap' di Pasifik Selatan akan Mendapatkan Pemandangan Terbaik

Ilustrasi gerhana bulan total. (Foto: Bambang E.Ros)
Ilustrasi gerhana bulan total. (Foto: Bambang E.Ros)

Meskipun di mana pun di Samudra Pasifik mengalami gerhana ini, titik tengahnya sangat dekat dengan Niue kecil — atol karang di Pasifik Selatan, berpopulasi 1.500 orang.

Pulau mandiri di tengah segitiga negara yang terdiri dari Tonga, Samoa, dan Kepulauan Cook — 2.400 km timur laut Selandia Baru dan sisi timur garis waktu internasional — Niue memiliki status Komunitas Langit Gelap Internasional untuk tepian barat dan Internasional Status Dark Sky Sanctuary untuk inti tengah dan pantai timurnya.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel