Waspada Grooming, Kejahatan Seksual pada Anak dan Remaja

·Bacaan 3 menit

VIVA – Modus pelecehan seksual pada anak kian beragam. Karenanya, sebagai orangtua Anda harus waspada. Kini, kejahatan seksual anak yang banyak terjadi adalah grooming.

Mirisnya, banyak orangtua tidak menyadari karena pelaku grooming sangat lihai dalam membangun kepercayaan dengan orangtua dan anak. Pelaku pun bisa membuat sebuah hubungan yang dekat dengan anak maupun orangtuanya. Metode ini dilakukan agar pelaku leluasa menjalankan kejahatannya.

Menurut laman americanbar.org, dalam kasus ekstrem, pelaku grooming dapat menggunakan ancaman dan kekerasan fisik untuk melakukan penyerangan seksual atau pelecehan terhadap anak. Namun, yang lebih umum adalah pendekatan halus yang dirancang untuk membangun hubungan dengan keluarga.

Dalam kasus grooming, pelaku dapat mengambil peran pengasuhan, berteman dengan anak atau bahkan mengeksploitasi posisi kepercayaan dan otoritas mereka untuk merawat anak atau keluarga anak. Orang-orang ini sengaja membangun hubungan dengan orang dewasa di sekitar anak atau mencari anak yang kurang diawasi oleh orang dewasa dalam hidupnya. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa waktu pelaku dengan anak akan direspons dan diterima.

Dilansir dari laman rainn.org, grooming dapat dilakukan secara online atau langsung. Meskipun ada banyak bentuk grooming, sering kali pelaku mengikuti pola yang sama. Berikut ini yang perlu diketahui mengenai grooming.

1. Pemilihan korban

Pelaku grooming, sering mengamati kemungkinan korban dan memilih mereka berdasarkan kemudahan akses atau kerentanan yang mereka rasakan.

2. Mendapatkan akses dan mengisolasi korban

Pelaku grooming akan berusaha memisahkan korban secara fisik atau emosional dari orang-orang yang melindungi mereka dan sering mencari posisi di mana mereka berhubungan dengan anak di bawah umur.

3. Pengembangan kepercayaan dan menjaga rahasia

Pelaku grooming berusaha untuk mendapatkan kepercayaan dari calon korban melalui hadiah, perhatian, berbagi "rahasia" dan cara lain untuk membuat mereka merasa bahwa pelaku memiliki hubungan yang peduli dan melatih mereka untuk menjaga rahasia hubungan.

4. Cara pelaku membuai korban

Pelaku grooming akan sering mulai aksi mereka dengan menyentuh korban dengan cara yang tampak tidak berbahaya, seperti berpelukan, bergulat dan menggelitik, dan kemudian meningkat menjadi kontak seksual yang semakin meningkat, seperti pijat atau mandi bersama. Pelaku juga dapat menunjukkan pornografi korban atau mendiskusikan topik seksual dengan mereka, untuk memperkenalkan gagasan tentang kontak seksual.

5. Upaya pelaku untuk membuat perilaku mereka tampak alami, untuk menghindari kecurigaan

Untuk remaja, yang mungkin lebih dekat usianya dengan pelaku, akan sangat sulit untuk mengenali taktik yang digunakan dalam grooming. Waspadai tanda-tanda bahwa anak remaja Anda memiliki hubungan dengan orang dewasa yang mencakup kerahasiaan, pengaruh atau kontrol yang tidak semestinya, atau mendorong batasan pribadi.

Pelaku grooming menarik dan baik hati

Perilaku grooming tidak hanya digunakan untuk mendapatkan kepercayaan korban, tetapi sering digunakan untuk menciptakan citra dan hubungan yang dapat dipercaya dengan keluarga dan komunitasnya. Pelaku pelecehan seksual anak dan remaja sering kali menarik, baik hati, dan suka membantu persis jenis perilaku yang kita hargai dalam teman dan kenalan.

Anda tidak perlu curiga terhadap semua orang yang baik kepada anak Anda; kebanyakan orang bermaksud baik dan dapat dipercaya. Tetapi, Anda harus waspada bahwa perilaku seperti ini terkadang hanya fatamorgana, cara bagi pelaku untuk mendapatkan kepercayaan Anda sehingga mereka memiliki akses lebih langsung ke anak Anda (dan memperkecil kemungkinan anak tersebut akan dipercaya jika mereka berbicara tentang kejahatan).

Anda juga harus berbicara dengan anak-anak Anda tentang risiko dan batasan, dan pastikan mereka tahu bahwa mereka dapat bicara kepada Anda jika ada yang melewati batas.

Grooming Online

Grooming online seringkali melibatkan orang dewasa yang membuat profil palsu dan menyamar sebagai anak-anak atau remaja untuk berteman dengan seseorang dan mendapatkan kepercayaan mereka. Ini mungkin langkah pertama menuju pelecehan seksual atau penguntitan atau pelecehan online.

Daripada melarang anak-anak untuk online, perkenalkan lebih banyak kebebasan seiring bertambahnya usia, dan pastikan mereka terbiasa dengan risikonya dan merasa nyaman berbicara dengan Anda tentang apa yang mereka alami.

Seperti yang dikatakan Michael Rich, direktur Pusat Media dan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Anak Boston, kepada Wall Street Journal, dia menjelaskan, gerakan bahaya orang asing lebih banyak menciptakan kecemasan pada anak-anak daripada melindungi mereka.

"Jika Anda mengubah semua orang yang tidak Anda kenal menjadi bahaya, Anda hidup di dunia yang cukup menakutkan," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel