Waspada, Menggelitik Anak Secara Berlebihan Bisa Berbahaya

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Banyak individu dewasa sering menghibur anak-anak dengan cara menggelitik hingga membuat para bocah tertawa kegelian. Namun ternyata, menggelitik berlebihan bisa sangat berbahaya untuk anak-anak.

Menggelitik anak memang kerap dilakukan orang dewasa untuk menghibur atau sekedar mendengar gelak tawa mereka saat kegelian. Bagi anak-anak, terutama yang geli, tidak bisa berhenti tertawa ketika digelitik, bahkan jika mereka benar-benar membencinya.

Tawa secara spontan tersebut ternyata memberi orang tua ilusi bahwa anak itu benar-benar menikmatinya, padahal sebenarnya tidak.

Melansir dari Bright Side, Rabu (30/6/2021), dalam sebuah penelitian yang dilakukan di University of California pada 1997, para ilmuwan menemukan bahwa menggelitik tidak menciptakan perasaan bahagia yang sama seperti seseorang yang menertawaan lelucon itu.

Seseorang yang digelitik tentu bisa kehilangan kontrol diri. Bahkan mereka akan berjuang untuk mendapatkan kendali, dan itu bisa memalukan bagi anak-anak dan bisa meninggalkan kenangan yang tidak menyenangkan seumur hidup.

Ketika orang dewasa menggelitik anak-anak, mereka tentu akan bahagia. Tapi itu tidak berarti hasilnya tidak akan berbahaya.

Jadi Cara Penyiksaan

ilustrasi ibu dan anak/copyright rawpixel
ilustrasi ibu dan anak/copyright rawpixel

Menggelitik nyatanya telah digunakan sebagai cara penyiksaan. Selama Dinasti Han di Tiongkok, menggelitik adalah cara menyiksa kaum bangsawan karena tidak meninggalkan bekas dan korban bisa pulih dengan mudah dan cepat.

Ternyata, itu juga berlaku di Jepang, di mana mereka bahkan menciptakan kata khusus untuk itu yakni kusuguri-zeme yang berarti "gelitik tanpa ampun."

Memicu reaksi fisiologis

Ilustrasi Anak dan Ibu Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Anak dan Ibu Credit: shutterstock.com

Vernon R. Wiehe dari University of Kentucky mempelajari 150 orang dewasa yang dilecehkan oleh saudara mereka selama masa bocah. Banyak dari subyek penelitian melaporkan bahwa menggelitik termasuk sebagai jenis pelecehan fisik.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa menggelitik dapat memicu reaksi fisiologis ekstrem pada korban, seperti muntah dan kehilangan kesadaran karena ketidakmampuan untuk bernapas.

Sebabkan sakit mental

Ilustrasi Anak dan Ibu Credit: shutterstock.com
Ilustrasi Anak dan Ibu Credit: shutterstock.com

Menggelitik juga dapat menyebabkan tawa yang tidak terkendali dan sulit dihentikan. Tawa yang disebabkan gelitik secara terus-menerus dapat mencapai titik di mana orang yang digelitik tidak dapat bernapas dengan benar.

Menurut Dr. Alexander, menggelitik sebenarnya dapat menyebabkan sakit mental yang hebat. Kadang-kadang rasa sakit ini bisa bertahan seumur hidup.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel