Waspada Sejak Kerusuhan Capitol Hill, AS Rilis Peringatan Teror Terhadap Ekstremis Anti-Pemerintah

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengumumkan peringatan terorisme nasional pada Rabu (27/1), mengutip potensi ancaman dari ekstremis anti-pemerintah domestik yang menentang Joe Biden sebagai presiden.

Peringatan itu mengatakan para ekstremis dapat melakukan serangan terhadap pejabat terpilih dan fasilitas pemerintah, dan "diperkuat" oleh serangan mematikan yang terjadi pada 6 Januari lalu di Kongres oleh para pendukung mantan presiden Donald Trump yang marah. Demikian seperti melansir Channel News Asia, Kamis (28/1/2021).

Peringatan itu datang ketika pihak berwenang di California menuduh seorang pendukung dan pengikut Trump dari kelompok milisi sayap kanan memiliki lima bom pipa rakitan, dan menuduhnya bermaksud menyerang Demokrat.

Buletin Sistem Penasihat Terorisme Nasional mengatakan ancaman serangan dapat bertahan selama berminggu-minggu, setelah pelantikan Biden pada 20 Januari dan ketika Trump menghadapi persidangan pemakzulan di Senat atas "hasutan pemberontakan" karena diduga mendorong serangan terhadap Capitol AS.

"Informasi menunjukkan bahwa beberapa ekstremis kekerasan bermotivasi ideologis dengan keberatan terhadap pelaksanaan otoritas pemerintah dan transisi presiden, serta keluhan yang dirasakan lainnya yang dipicu oleh narasi palsu, dapat terus bergerak untuk menghasut atau melakukan kekerasan," kata Departemen Keamanan Dalam Negeri.

"DHS tidak memiliki informasi untuk menunjukkan plot yang spesifik dan kredibel," katanya.

"Namun, kerusuhan dengan kekerasan terus berlanjut dalam beberapa hari terakhir dan kami tetap prihatin bahwa individu yang frustrasi dengan pelaksanaan otoritas pemerintah dan transisi presiden ... dapat terus memobilisasi berbagai aktor bermotivasi ideologis untuk menghasut atau melakukan kekerasan."

Garda Nasional Berjaga Hingga Maret

Petugas Kepolisian Capitol berjaga bersama pasukan Garda Nasional di belakang pagar pengendali kerumunan di sekitar Capitol Hill AS di Washington, Kamis (7/1/2021). Peristiwa penyerbuan di gedung Capitol Hill AS dilakukan oleh massa pendukung Donald Trump pada 6 Januari. (Brendan Smialowski/AFP)
Petugas Kepolisian Capitol berjaga bersama pasukan Garda Nasional di belakang pagar pengendali kerumunan di sekitar Capitol Hill AS di Washington, Kamis (7/1/2021). Peristiwa penyerbuan di gedung Capitol Hill AS dilakukan oleh massa pendukung Donald Trump pada 6 Januari. (Brendan Smialowski/AFP)

Peringatan itu datang dua hari setelah Pentagon mengatakan ribuan pasukan Garda Nasional yang datang ke Washington untuk pelantikan Biden akan tetap berada di ibu kota hingga Maret karena intelijen FBI tentang potensi ancaman.

Peringatan DHS mengatakan ancaman telah tumbuh sejak tahun lalu dari ekstremis kekerasan domestik yang dimotivasi oleh pembatasan COVID-19, kekalahan Biden atas Trump dalam pemilihan November, kebrutalan polisi, dan imigrasi ilegal.

Departemen Kehakiman mengatakan telah menangkap lebih dari 150 orang atas serangan di Capitol dan sedang menyelidiki ratusan lainnya.

Investigasi semakin difokuskan pada tuduhan konspirasi dan hasutan, yang dapat membawa hukuman hingga 20 tahun penjara, kata Michael Sherwin, penjabat jaksa federal untuk Washington.

Di antaranya, tiga yang terkait dengan kelompok ekstremis Proud Boys dan Oath Keepers telah didakwa atas dasar itu. Kasus mereka penting, kata Sherwin, karena "ini menunjukkan kelompok milisi secara aktif terlibat dalam perencanaan dan pelanggaran Capitol".

FBI terus mencari seseorang atau beberapa orang yang menempatkan dua bom pipa di dekat Capitol AS pada 6 Januari.

Bom itu nyata tetapi tidak pernah meledak, dan FBI telah menawarkan hadiah US $ 75.000 dalam kasus tersebut.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: