Waspadai 5 Gejala COVID-19 Meski Sudah Divaksin Lengkap

·Bacaan 3 menit

VIVA – Gelombang kedua virus corona tidak hanya mengajari kita pentingnya menjaga jarak sosial dan memakai masker, tetapi juga menyoroti perlunya mendapatkan vaksin COVID-19. Mengapa demikian? Dengan kemungkinan gelombang ketiga, menjadi semakin penting bagi kita untuk divaksinasi.

Namun, mendapatkan suntikan COVID-19 tidak berarti Anda tidak dapat tertular virus. Dikutip dari Times of India, Anda sangat rentan terkena virus. Tetapi para ahli percaya bahwa individu yang divaksinasi penuh lebih mungkin untuk mengembangkan infeksi ringan dan kurang berisiko dirawat di rumah sakit.

Inveksi lagi

Infeksi tambahan terjadi ketika seseorang tertular virus SARs-COV-2 bahkan setelah divaksinasi sepenuhnya. Orang tersebut tetap asimtomatik atau mengembangkan penyakit ringan hingga sedang. Dalam kasus tertentu, individu bahkan dapat menyerah pada virus.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, meskipun ada kasus terobosan infeksi, dikatakan sangat jarang dan orang yang terinfeksi cenderung tidak sakit.

Jika orang yang divaksinasi lengkap tertular virus dan mengembangkan gejala, menurut studi gejala ZOE COVID-19 yang melacak ribuan gejala melalui penggunaan aplikasi, ada beberapa gejala umum yang telah dilaporkan belakangan ini.

- Sakit kepala
- Pilek
- Bersin
- Sakit tenggorokan
- Hilangnya penciuman

Sesuai penelitian, gejala sebelumnya seperti yang masih digariskan di situs web pemerintah, seperti anosmia (kehilangan penciuman), sesak napas, dan demam berada di peringkat bawah, masing-masing pada 5, 29 dan 12."

"Batuk terus-menerus sekarang berada di peringkat nomor 8 jika Anda sudah mendapat dua dosis vaksin, jadi tidak lagi menjadi indikator utama memiliki COVID-19," tambah studi tersebut.

Apakah gejala pada orang yang divaksinasi lengkap tidak terlalu parah?

Menurut CDC, sangat jarang individu yang divaksinasi lengkap mengalami gejala parah dari COVID-19. Orang yang telah menerima kedua dosis vaksin cenderung dirawat di rumah sakit atau meninggal dibandingkan mereka yang belum divaksinasi, menurut badan kesehatan.

Namun, mereka telah mengklarifikasi bahwa orang yang divaksinasi lengkap masih dapat mengalami infeksi parah, dirawat di rumah sakit, dan meninggal.

Dapatkah orang yang divaksinasi menyebarkan COVID-19?

Orang yang divaksinasi lengkap dapat tertular virus dan juga bisa menjadi penyebar. Tetapi menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidak hanya orang yang divaksinasi dengan risiko yang jauh lebih kecil tertular virus corona, mereka juga cenderung menjadi pembawa virus tanpa gejala.

Meningkatnya kasus varian Delta hanya membuat individu yang divaksinasi lengkap lebih rentan terhadap virus. Mereka tanpa sadar dapat membawanya ke orang berikutnya. Namun, para ahli percaya bahwa itu sangat jarang.

Untuk menularkan penyakit, seseorang harus memiliki kandungan virus yang tinggi di dalam tubuh, menurut para ahli. Mengingat bahwa vaksin mengurangi kemampuan seseorang untuk membawa viral load infeksi yang tinggi, kecil kemungkinannya bahwa individu yang divaksinasi dapat menjadi pembawa diam.

Siapa yang lebih rentan terhadap infeksi terobosan?

Laporan telah menyarankan bahwa wanita, orang dewasa yang lebih tua di atas usia 60 dan orang-orang dengan kasus asma dan infeksi paru-paru yang sudah ada sebelumnya lebih rentan terhadap infeksi pasca-vaksinasi.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh tim dari aplikasi studi gejala ZOE, juga terungkap bahwa orang yang berusia di bawah 60 tahun, menderita obesitas dan mencari nafkah di daerah tertinggal, lebih mungkin terinfeksi setelah mendapatkan vaksin mereka.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel