Waspadai Gejala Aneh dari Virus Corona Baru yang Tidak Biasa

Rochimawati
·Bacaan 3 menit

VIVA – Pertanyaan tentang prescense varian dan mutasi COVID-19 yang lebih baru telah membuat publik, serta para ahli medis kebingungan. Paling umum, cara yang mengkhawatirkan Variasi Kent Inggris, juga dikenal sebagai B.1.1.7 menyebar dan memicu kekhawatiran dari gelombang virus corona.

Menurut beberapa peneliti, virus varian Inggris mungkin akan segera menyebar ke seluruh dunia dan membutuhkan bantuan prioritas. Ada juga perbedaan luar biasa yang telah diamati antara varian Kent dan jenis COVID-19 asli.

Dikutip dari Times of India, faktanya, apa yang coba disoroti oleh penelitian terbaru adalah perubahan gejala COVID-19 dari jenis baru dapat muncul dan yang perlu kita waspadai.

Menurut analisis kasus komunitas baru-baru ini yang diamati di Inggris dan sebagian Eropa, pasien COVID-19, yang didiagnosis dengan varian baru cenderung menunjukkan tanda-tanda infeksi yang 'kurang khas', dibandingkan dengan gejala flu dan flu biasa yang dialami.

Para peneliti sekarang merasa bukti yang muncul tentang hal yang sama adalah kebutuhan saat ini untuk mewaspadai publik, dan diuji segera setelah mereka mencurigai sesuatu, atau telah terkena penularan.

Virus corona baru dikatakan melepaskan sejumlah tanda seperti flu, dan juga tanda-tanda yang tidak biasa dan jarang terlihat. Karena virus dimulai sebagai infeksi saluran pernapasan pada kebanyakan orang, tanda-tanda klasik dari infeksi tersebut adalah flu, demam, batuk atau kehilangan bau.

Namun, dengan temuan mengejutkan dari virus yang lebih baru, banyak juga yang menduga bahwa mutasi dapat mulai menyerang tubuh dengan cara yang berbeda, mengeluarkan gejala yang berbeda. Sesuai pengamatan, tiga gejala pertama yang bisa menyerang orang, tanpa adanya gejala pernapasan sangat mudah terlewatkan.

Sementara tanda-tanda tersebut diklasifikasikan sebagai gejala infeksi yang tidak biasa, para ilmuwan juga mencurigainya sebagai gejala mengapa banyak kasus salah didiagnosis di masa lalu.

Berikut ini gejala virus corona yang harus diwaspadai dan diperiksa:

Kelesuan dan kelelahan

Selain batuk dan sakit tenggorokan, para ahli Inggris telah mengamati bahwa banyak pasien COVID-19 sekarang melaporkan kelemahan yang menyiksa sebagai salah satu tanda awal infeksi.

Meskipun kelelahan adalah tanda umum dari infeksi virus apa pun, dalam kasus COVID, hal itu juga bisa sangat sulit diatasi.

Salah satu alasan utama pusing dan kelelahan mengganggu Anda adalah adanya sitokin, yang dihasilkan dalam sistem kekebalan sebagai reaksi terhadap infeksi yang ada di tubuh. Efek samping yang sama, melawan patogen dapat membuat tubuh Anda merasa lelah dan lelah.

COVID-19, sebagai infeksi mandiri dapat menurunkan sejumlah gejala, kelelahan seringkali juga bisa diakibatkan oleh hal yang sama.

Pusing dan lemas

Dalam banyak kasus, gejala neurologis infeksi juga dapat menyebabkan gejala seperti pusing, kelelahan, malaise dan mual. Yang juga membuat gejalanya sangat membingungkan adalah sulit untuk memastikan apakah kelelahan disebabkan oleh COVID-19 atau sesuatu yang lain.

Karena itu, satu-satunya cara untuk mengatasi kelelahan dan kelemahan Anda adalah dengan memberi tubuh perawatan dan istirahat yang dibutuhkan. Jauhi olahraga berat, kelelahan, dan secara keseluruhan, cobalah untuk melakukan hal-hal ringan. Semakin keras Anda menekan tubuh Anda, semakin lama pemulihan Anda.

Nyeri otot dan badan

Tanda lain yang semakin umum terlihat dengan varian COVID-19 baru adalah nyeri otot dan nyeri. Jumlah kasus yang menunjukkan tanda-tanda sakit yang menyiksa meningkat berlipat ganda.

Penyebab utama nyeri otot dan nyeri tubuh adalah mialgia, yang disebabkan oleh virus yang menyerang serat otot dan lapisan jaringan yang penting. Peradangan yang meluas juga dapat menyebabkan nyeri sendi, kelemahan, dan nyeri tubuh selama infeksi.

Jika Anda mencurigai adanya nyeri otot, merasa sulit untuk melakukan tugas lain, dan tidak memiliki kondisi lain yang sudah ada sebelumnya yang dapat memicunya, Anda dapat mempertimbangkan untuk melakukan tes demi keamanan.

Apa tanda-tanda lain yang menuntut tes COVID-19 secepatnya?

Karena ini adalah virus yang relatif baru, dan varian yang lebih baru ditemukan, tidak ada alasan Anda harus menganggap enteng infeksi. Apabila mulai mengalami tanda dan gejala seperti kelelahan yang tidak biasa, pusing, nyeri otot, lemas, lesu, nyeri tubuh, diare secara umum, itu mungkin pertanda Anda memerlukan tes COVID-19.

Tanda-tanda ini bisa muncul dalam urutan apa pun, muncul bersamaan dengan gejala klasik (sakit tenggorokan, demam, batuk) atau tanpa gejala tersebut. Namun demikian, lakukan pengujian dan karantina diri Anda untuk bangkit kembali.