WhatsApp Bakal Mungkinkan Pengguna Transfer Riwayat Chat dari iOS ke Android

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - WhatsApp dikabarkan memiliki rencana agar penggunanya dapat melakukan transfer riwayat percakapan antar platform. Dalam hal ini, platform yang dimaksud adalah iOS dan Android.

Informasi ini diketahui dari laporan terkini WABetaInfo. Dilansir Phone Arena, Selasa (6/4/2021), fitur ini diprediksi menjadi bagian dari rencana WhatsApp untuk memungkinkan pengguna memiliki satu akun di beberapa perangkat.

Seperti diketahui, WhatsApp memang tidak memungkinkan pengguna memindahkan riwayat percakapan miliknya dari iOS ke Android, begitu juga sebaliknya.

Oleh sebab itu, banyak pengguna yang memanfaatkan aplikasi pihak ketiga untuk melakukan hal tersebut. Namun, cara tersebut sebenarnya dilarang WhatsApp dan dianggap melanggar Syarat dan Ketentuan aplikasi.

Sayang, belum diketahui kapan fitur ini akan hadir untuk para pengguna. Laporan hanya menyebut fitur ini akan dihadirkan melalui update yang rilis di masa depan.

Syarat untuk melakukan transfer antar platform pun disebut sangat mudah. Pengguna hanya memerlukan versi terbaru WhatsApp untuk mencegah masalah kompabilitas.

WhatsApp Rekrut Eks Petinggi Amazon Pay

Ilustrasi WhatsApp. Kredit: Webster2703 via Pixabay
Ilustrasi WhatsApp. Kredit: Webster2703 via Pixabay

Di sisi lain, WhatsApp tampaknya makin serius dengan layanan pembayaran WhatsApp Pay, setidaknya di pasar India.

Hal ini diketahui dari langkah perusahaan merekrut seorang petinggi Amazon Pay untuk memimpin bisnis pembayaran WhatsApp Pay di India. Informasi ini diketahui dari dua sumber Reuters, yang Tekno Liputan6.com kutip Sabtu (20/3/2021).

WhatsApp meyakini bahwa bisnis pembayaran melalui WhatsApp Pay bakal menjadi sektor yang moncer di masa depan. Oleh karenanya perusahaan memutuskan menambah sosok berpengalaman dalam bidang ini.

Menurut Reuters, sosok yang direkrut adalah orang bernama Manesh Mahetme. Ia sebelumnya bekerja di Amazon Pay setidaknya selama 7 tahun. Sumber tersebut mengatakan, Mahatme akan segera bergabung dengan WhatsApp Pay.

Baik pihak WhatsApp maupun Amazon Pay tidak berkomentar atas masalah ini. Sementara, Mahatme pun menolak untuk memberikan komentar.

"Mahatme adalah seorang profesional bidang bisnis pembayaran. Ini menjembatani missing link untuk WhatsApp," kata seorang sumber.

Sementara itu Amazon Pay makin gencar menawarkan pembayaran tagihan online kepada pengguna. Amazon Pay juga bertindak sebagai layanan dompet digital di situs web raksasa e-commerce India.

Pada profil LinkedIn-nya, Mahatme bertindak sebagai direktur di Amazon Pay. Ia mengawasi tiga divisi yakni produk, teknik, dan pengembangan bisnis.

20 Juta Pengguna WhatsApp di India Bisa Pakai WhatsApp Pay

Dengan lebih dari 500 juta pengguna, WhatsApp memandang India sebagai salah satu pasar terbesarnya.

Bisnis pembayaran digital di India sendiri menurut PwC dan badan industri India ASSOCHAM diprediksi akan bernilai USD 135 miliar pada 2023.

Masih terkait bisnis pembayaran digital, pada tahun lalu WhatsApp mendapatkan persetujuan (yang sempat tertunda) untuk meluncurkan sistem pembayarannya di India.

Tidak hanya itu, setelah diluncurkan, regulator India juga membatasi operasional bisnis pembayaran WhatsApp untuk 20 juta pengguna.

(Dam/Ysl)