Wiranto Jelaskan Alasannya Maju Jadi Calon Presiden

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) Wiranto mengatakan akan terus maju sebagai calon presiden pada 2014 dan menjelaskan alasannya.

"Saya ini katakanlah bahwa prajurit itu tak pernah mati dalam perjuangan. Perjuangan itu mati kalau dia sudah mati nanti. Saya ini masih hidup, sehat, dan tahu masalah yang menimpa negeri ini," ujar Wiranto di Jakarta, Selasa malam.

Oleh karena itu, lanjut Wiranto, apa salahnya kemudian dia melalui partainya tetap mengajukan diri sebagai calon presiden.

"Yang menentukan nanti adalah rakyat dan Tuhan. Bukan pengamat, pemerhati, tua muda, jawa luar jawa. Yang penting tahu masalah dan tahu solusi," kata mantan Panglima ABRI itu.

Menurut dia, pemimpin yang diperlukan pada era globalisasi saat ini adalah pemimpin yang tahu masalah, punya ilmu dan pengalaman.

"Berbeda dengan pemimpin zaman dahulu yang hanya bisa silat dan jago berperang kemudian diangkat jadi pemimpin."


Wiranto optimistis langkahnya menjadi capres akan melenggang dengan mulus. Pasalnya dia mengklaim elektabilitas dirinya masuk dalam lima besar dan partainya 11,9 persen.

"Sementara ini maju. Maju itu tak hanya nekad, tapi juga tergantung perhitungan. Semua tergantung dari pemilu legislatif, ada persyaratannya tapi lihat bagaimana nanti," tambahnya.

Secara internal, Wiranto mengaku sudah melakukan deklarasi. Kendati demikian, dirinya mengaku fokus dalam menata partai.

"Keberadaan partai sangat menentukan masyarakat. Sekarang bagaimana memperjuangkan agar hati nurani itu kembali. Kalau hati nurani tidak dipakai, ya seperti sekarang ini korupsi, nembak orang seenaknya," ujarnya mengakhiri.(rr)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.