Wisata Kuliner KA dan upaya menjadikan Kota Madiun "urban tourism"

·Bacaan 5 menit

Sejak beberapa tahun belakangan ini, Kota Madiun yang ada di Provinsi Jawa Timur seperti "berlari" dalam melakukan pembangunan untuk pesolek diri guna mengubah image-nya dari yang dulunya sebagai kota transit menjadi kota tujuan wisata.

Sejumlah titik lokasi telah berhasil "disulap" dari tampilan sebelumnya yang "biasa saja" untuk menjadi semakin cantik, di antaranya adalah sepanjang Jalan Pahlawan yang diubah menjadi kawasan Pahlawan Street Center (PSC) lengkap dengan Taman Sumber Wangi dan Taman Sumber Umis yang terkoneksi dengan komplek mal dan fasilitas lain di sekitarnya.

Kemudian terdapat kawasan Tugu Pendekar yang menyatu dengan sentra kuliner di Jalan Rimba Darma. Pembangunan lahan mati di kawasan kantor PDAM Kota Madiun menjadi Taman Wisata dan Edukasi Ngrowo Bening yang menghadirkan tempat rekreasi sekaligus belajar aneka flora dan fauna berkonsep miniatur agrowisata.

Serta, ditambah lagi Taman Bantaran Madiun serta lapak-lapak UMKM di 27 kelurahan yang mengangkat keunggulan masing-masing wilayah menjadi pusat kuliner berupa jajanan kaki lima dengan menawarkan makanan-makanan khas Madiun dan kekinian yang tentunya menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Pemerintah Kota Madiun di era Wali Kota Madiun Maidi seakan memiliki konsep menjadikan Kota Madiun sebagai urban toursim atau wisata kota dengan menghadirkan daya tarik-daya tarik baru untuk memikat wisatawan domestik maupun mancanegara berkunjung.

Dengan pembangunan sejumlah tempat tersebut, pemda setempat ingin Kota Madiun bisa menjadi magnet dan disukai semua orang.

Wali Kota Maidi menilai, kota besar di berbagai belahan dunia bisa hidup 24 jam karena menyuguhkan keindahan. Baik keindahan di waktu siang maupun malam. Seperti halnya Singapura, Bangkok, dan lainnya. Konsep itu juga mulai diterapkan di Kota Madiun.

"Kita tidak memiliki potensi alam. Tetapi bukan berarti kota kita tidak bisa menarik. Kita buat jadi menarik dengan sentuhan-sentuhan tadi. Itu yang saya lihat di berbagai kota besar negara-negara di Asia," katanya.

Tak berhenti berkreativitas dan berinovasi, Pemkot Madiun saat ini menggandeng dua BUMN sekaligus, yakni PT INKA (Persero) dan PT KAI (Persero) Daop 7 Madiun guna membangun kawasan ekonomi di Jalan Bogowonto Kota Madiun untuk "disulap" menjadi tempat wisata kuliner yang berkonsep kereta api.

Pemkot Madiun melirik potensi sejarah tentang perkeretaapian yang dimilikinya untuk dikembangkan guna mendongkrak sektor pariwisata dan ekonomi setempat.

Wali Kota Madiun Maidi mengatakan gagasan membuat wisata kuliner berkonsep kereta api itu adalah untuk memperkuat identitas Kota Madiun sebagai kota sejarah tentang kereta api.

"Kota Madiun dan kereta api ini kan tidak bisa dipisahkan, punya sejarah tersendiri. Sejarah ini tidak kita hilangkan, namun semakin kita perkuat," kata Maidi.

Bekerja sama dengan PT INKA dan KAI, Pemkot Madiun membangun kawasan ekonomi baru di lokasi Jalan Bogowonto yang kini mulai proses dikerjakan.

Rel kereta api yang lama terpendam aspal di Jalan Bogowonto telah berhasil diangkat kembali oleh PT KAI (Persero) Daop 7 Madiun untuk mewujudkan kawasan wisata kuliner berkonsep kereta tersebut. Adapun rel tersebut dulunya adalah bekas jalur KA jurusan Madiun-Ponorogo yang tidak beroperasi lagi sejak pertengahan tahun 1980-an.

Menurut Maidi, kawasan tersebut tak hanya akan dijadikan sentra wisata kuliner, namun juga wahana edukasi tentang sejarah perkeretaapian.

"Kawasan Jalan Bogowonto ini memiliki sejarah besar, kami ingin mengangkat sejarah tempo dulu itu agar tidak hilang," katanya.

Pemerintah Kota Madiun juga akan melakukan penataan sekitarnya, mulai penambahan lampu, perbaikan taman, dan fasilitas pendukung lainnya. Sehingga kawasan tersebut menjadi tempat jujukan wisata kota yang unik.

Rencana Pemkot Madiun untuk mengembangkan kawasan ekonomi di Jalan Bogowonto menjadi sentra wisata kuliner berkonsep kereta api mendapat dukungan penuh dari dua BUMN yang berkecimpung di dunia perkeretaapian. PT INKA dan KAI menyatakan siap mengakomodasi kebutuhan untuk merealisasikan kawasan wisata kuliner dan edukasi kereta tempo dulu tersebut.

Direktur Pengembangan PT INKA (Persero) Agung Sedaju mengatakan INKA akan menyediakan empat gerbong untuk tempat wisata kuliner berkonsep kereta di Jalan Bogowonto tersebut.

"Kami akan menyediakan empat kereta. Satu kereta eksekutif yang dari stainless steel dan tiga kereta flat car atau gerbong datar," kata Agung Sedaju.

Menurut dia, gerbong datar tersebut biasa digunakan untuk mengangkut kontainer atau peti kemas yang dimodifikasi menjadi tempat resto, kafe, atau sejenisnya.

Hal yang sama diungkapkan PT KAI (Persero) Daop 7 Madiun sebagai pemilik aset rel KA di kawasan tersebut. Pihaknya mendukung penuh rencana pemkot mengembangkan kawasan ekonomi di Jalan Bogowonto.

Kepala Daerah Operasional (Daop) 7 Madiun Hendra Wahyono mendukung pemanfaatan aset di kawasan tersebut untuk menjadi kawasan kuliner dan edukasi kereta api. Mulai rel yang sudah terpendam hingga lahan. Pihaknya juga bersedia mengangkat bekas rel KA kuno yang dulunya merupakan jalur KA jurusan Madiun-Ponorogo.

"Kami mendukung. Karena rel ini sifatnya sedang tidak beroperasi, maka bisa digunakan sesuai rencana Bapak Wali Kota," kata Hendra.

Baca juga: Pemerintah Kota Madiun sosialisasikan Perda Kepariwisataan

Segera beroperasi

Setelah rel berhasil diangkat KAI, kini sejumlah gerbong untuk tempat wisata kuliner KA yang dibuat PT INKA (Persero) juga telah rampung dan berhasil diletakkan di lokasi Jalan Bogowonto Kota Madiun.

Empat gerbong penumbang dan satu gerbong barang itu dikirim secara bertahap ke Jalan Bogowonto. Wali Kota Madiun Maidi meninjau langsung pengiriman tersebut dan memberikan apresiasinya kepada PT INKA (Persero).

"Progres INKA cepat ya. Setelah ini, apa yang menjadi progres Pemerintah Kota Madiun juga akan cepat. Kita kebut biar semoga bisa dioperasikan sebelum lebaran," kata Maidi.

Saat ini, pemkot sedang menyiapkan kawasan Jalan Bogowonto tersebut menjadi lebih indah. Mulai dipasang lampu, taman, pohon, dan lain sebagainya.

"Apa yang bisa dikerjakan dulu kita kerjakan. Misalnya, pengecatan lampu, penataan taman, dan lainnya. Pokoknya kita cepat. Lebaran sebentar lagi dan tidak bisa diundur," katanya.

Wali Kota Maidi juga mengacungi jempol desain gerbong yang dibuatkan PT INKA tersebut. Menurutnya, wisata kuliner kereta akan menarik perhatian masyarakat.

Selain itu, interiornya juga dibuat senyaman mungkin. Hal itu dilakukan agar pengunjung mendapatkan pengalaman berwisata kuliner seperti di dalam kereta sungguhan.

"Desainnya luar biasa. Terima kasih sekali PT INKA, ini sudah melebihi target yang ditetapkan. Terima kasih juga kepada KAI dan pihak lainnya yang andil dalam program ini," katanya.

Maidi ingin dengan keberadaan wisata kuliner berkonsep kereta di Jalan Bogowonto tersebut semakin menguatkan image baru Kota Madiun sebagai kota tujuan wisata belanja dan kuliner.

Keberadaannya diharapkan semakin memperkaya pilihan tempat menarik di Kota Madiun yang dapat dikunjungi sebagai upaya pengembangan sektor pariwisata, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan kesejahteraan masyarakat.

Baca juga: Pemkot Madiun gelar wisata vaksin guna tarik anak untuk divaksin

Baca juga: Safari Ramadhan di Madiun-Jatim sediakan bazar UMKM dan vaksinasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel