Wisatawan terjebak macet di jalur wisata pantai Kabupaten Garut

·Bacaan 1 menit

Sejumlah wisatawan yang hendak pulang maupun menuju objek wisata pantai di Kabupaten Garut, Jawa Barat terjebak macet arus lalu lintas sampai berjam-jam akibat banyaknya kendaraan dan adanya tanah longsor di jalur Garut-Pameungpeuk, Sabtu.

Seorang wisatawan asal Garut, Soni, mengaku terjebak kemacetan selama dua jam di kawasan Gunung Geulap, Kecamatan Cisompet menuju objek wisata pantai di wilayah selatan Garut.

"Padat merayap, mobil enggak maju, banyak pengendara motor yang mencuri jalan jadi mobil enggak bisa jalan," katanya.

Wisatawan lainnya yang terjebak macet di jalur wisata pantai di Garut yakni Andri, warga Kecamatan Karangpawitan, Garut. Ia terjebak kemacetan di kawasan Cisompet saat hendak pulang dari berwisata di pantai selatan Garut.

Perjalanan yang seharusnya dapat ditempuh kurang lebih tiga jam, kata dia, saat ini sejak sore hingga pukul 19.30 WIB masih terjebak macet arus kendaraan di kawasan Cisompet.

"Kemacetan ini terjadi karena ada penyempitan jalan di wilayah Cihideung, jadi yang tadinya jalan besar ke jalan kecil, sedangkan kendaraan yang mau pulang cukup banyak," katanya.

Kepala Kepolisian Resor Garut AKBP Adi Benny Cahyono membenarkan adanya kepadatan arus kendaraan di jalur wisata pantai atau jalur selatan Garut-Pameungpeuk akibat banyaknya kendaraan wisatawan saat musim libur Idul Fitri.

Selain itu, lanjut dia, laporan di lapangan karena adanya tanah longsor sehingga menutup sebagian badan jalan akibatnya terjadi antrean kendaraan di kawasan Gunung Gelap, Kecamatan Cisompet.

"Tadi sore macet agak panjang di Gunung Gelap karena ada longsor yang menutup sebagian badan jalan, tapi tadi sudah dibereskan oleh petugas PUPR," katanya.

Baca juga: Polisi tutup jalur menuju Puncak dari Cianjur
Baca juga: Polresta Bogor tutup sementara Gerbang Tol Baranangsiang
Baca juga: Akademisi apresiasi capaian program Kapolri di bidang lalu lintas