WNI yang Ditangkap Kepolisian Filipina Ternyata akan Bawa Senjata Api ke KKB Papua

Merdeka.com - Merdeka.com - Kepolisian Filipina telah menangkap seorang Warga Negara Indonesia (WNI) bernama Anton Gobay. WNI asal Papua ini diatangkap terkait pembelian senjata api.

Kadiv Hubinter Irjen Krishna Murti mengatakan, senjata yang dibeli oleh Anton Gobay itu rencananya bakal dibawa ke Papua untuk mendukung suatu kelompok.

"AG mengaku akan membawanya ke Papua untuk mendukung kegiatan organisasi Papua," kata Krishna saat dihubungi, Rabu (11/1).

Lalu, terkait dengan organisasi Papua itu diketahui Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB). Hal ini dibenarkan oleh jenderal bintang dua tersebut.

"Iya benar (Organisasi Papua) KKB. Sedang didalami dulu," jelasnya.

Sebelumnya, Polri telah melakukan koordinasi dengan Kepolisian Filipina terkait Anton Gobay, seorang pilot asal Papua yang ditangkap lantaran diduga telah membeli senjata api.

Koordinasi yang dilakukannya ini dengan mengirimkan delapan personel yang dipimpin oleh seorang jenderal bintang satu.

"Tim Mabes Polri berjumlah 8 orang dipimpin Pati berpantkat Brigjen didampingi Athase Polri dibawah koordinasi Div Hubinter bersama Athase Pertahanan dan Perwakilan BIN serta Kemenlu dan KBRI Manila masih melakukan koordinasi dengan otoritas setempat," kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo saat dihubungi, Rabu (11/1).

Ia menjelaskan, hasil dari koordinasi serta pendalaman tersebut didapatkan bahwa Anton Gobay memiliki seorang istri yang bekerja sebagai perawat dan dua orang anak perempuan yang berdomisili di Jayapura.

Selain itu, Anton Gobay membeli senjata api dari seseorang yang menggunakan nama alias di wilayah Danao City, Provinsi Cebu.

"10 pucuk senpi laras panjang jenis M4 kaliber (5.56), senilai 50.000 Peso, tanpa amunisi," ujarnya.

"2 pucuk senpi laras pendek merek Ingram (9mm), senilai 45.000 Peso, tanpa amunisi," pungkasnya.

Diketahui, Seorang Warga Negara Indonesia (WNI) bernama Anton Gobay dikabarkan ditangkap oleh Kepolisian Filipina. Kabar ini pun dibenarkan oleh Kadiv Hubinter Irjen Krishna Murti.

"(WNI ditangkap Kepolisian Filipina diduga untuk beli senjata, sudah kordinasi) Sudah, sedang di follow up," kata Krishna saat dihubungi, Senin (9/1).

Saat disinggung apakah bakal memulangkan WNI yang diamankan tersebut. Menurutnya, pihaknya bakal mengikuti proses hukum yang ada di negara itu.

"(Akan pulangkan tersangka) Kan tersangka melakukan kejahatan disana. Ya kita mengikuti proses pidana disana," ujarnya.

Selain itu, jenderal bintang dua ini belum mengetahui untuk apa senjata yang dibelinya itu.

"Baru jug ditangkap. Kan nanti kami koordinasi cari tahu (senjata dipakai untuk apa)," ucapnya.

"Saya sudah perintahkan Atpol Manila bersama PWNI KBRI Manil utk melakukan kordinasi langsung dengan aparat setempat untuk dilakukan pendalaman dan perlindungan WNI (jika memang A1 sebagai WNI)," tandasnya. [ded]