WTA sebut email "baik-baik saja" Peng Shuai justru mengkhawatirkan

·Bacaan 2 menit

Ketua asosiasi tenis profesional untuk atlet putri, WTA, menyuarakan keprihatinan atas email yang diterimanya di mana petenis Peng Shuai dikatakan menyangkal tuduhan pelecehan seksual sebelumnya.

Peng, salah seorang bintang olahraga terbesar China, mengungkap lewat media sosial awal bulan ini bahwa mantan wakil perdana menteri China Zhang Gaoli memaksanya melakukan hubungan seks dan bahwa mereka kemudian memiliki hubungan suka sama suka.

Postingannya dihapus kira-kira setengah jam kemudian dan dia tidak terlihat secara publik atau membuat pernyataan sejak saat itu, yang mengkhawatirkan komunitas tenis global.

Di Twitter, Rabu, media yang berafiliasi dengan pemerintah China CGTN merilis email yang disebut merupakan email yang dikirim Peng kepada Ketua WTA Steve Simon, yang juga CEO asosiasi tersebut, di mana dia mengatakan bahwa tuduhan penyerangan itu tidak benar.

Baca juga: WTA minta China selidiki tuduhan penyerangan seksual oleh Peng

"Pernyataan yang dirilis hari ini oleh media pemerintah China tentang Peng Shuai hanya menimbulkan kekhawatiran saya tentang keselamatan dan keberadaannya," kata Simon dalam sebuah pernyataan tertulis, dikutip dari Reuters, Kamis.

"Saya sulit percaya bahwa Peng Shuai benar-benar menulis email yang kami terima atau percaya apa yang dikaitkan dengannya."

Kementerian Luar Negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dikirim di luar jam kerja.

Email yang dikaitkan CGTN dengan Peng mengatakan: "Saya tidak hilang ataupun tidak aman. Saya beristirahat di rumah dan semuanya baik-baik saja."

Baca juga: China bungkam terkait hilangnya bintang tenis Peng Shuai

Menurut laporan Reuters, selain CGTN dan media televisi berbahasa Inggris milik negara tersebut CCTV, tidak ada media China lainnya, hingga Kamis pagi, yang melaporkan email tersebut.

WTA dan ATP sebelumnya meminta China untuk menyelidiki tuduhan Peng.

"WTA dan seluruh dunia membutuhkan bukti independen dan dapat diverifikasi bahwa dia aman," kata Simon.

"Saya telah berulang kali mencoba menghubunginya melalui berbagai bentuk komunikasi, tetapi tidak berhasil."

Baca juga: Osaka khawatirkan petenis China hilang setelah adukan pelecehan seks

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel