Wushu Sumut incar lima emas di PON Papua

·Bacaan 1 menit

Pengurus Provinsi Wushu Indonesia (Pengprov WI) Sumatera Utara (Sumut) mengusung target atletnya diharapkan mampu mendulang lima medali emas di Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua yang berlangsung 2-15 Oktober 2021.

Pembina Pengprov WI Sumut, Chairul Azmi Hutasuhut di Medan, Rabu, mengatakan, target lima emas dinilai realistis sebab persaingan pada PON tahun ini sangat sengit, terutama dari Jawa Tengah dan Jawa Barat.

"Ini target mereka 5 emas. Persaingan lebih ketat. Jawa Tengah sekarang sangat menonjol di nomor sanda nya (tarung)," katanya.

Baca juga: Seraf Naro, juara dunia wushu yang bertekad raih emas dalam debut PON
Baca juga: Tim wushu Jatim targetkan lima medali emas di PON Papua

Meski begitu, Chairul optimis Sumut bisa bersaing dengan provinsi lain, apalagi Sumut juga diperkuat sejumlah atlet pelatnas seperti Harris Horatius dan Juwita Niza Wasni.

"Anak-anak sudah siap bertempur di sana. Kita tetap berharap di nomor taulo seperti Harris bisa menjadi yang terbaik. Juga ada Niza Juwita, ada Freddy dan Charles," katanya.

Ia mengatakan karena pandemi COVID-19, pihaknya meniadakan untuk try out ke luar negeri. Hal ini tentu menjadi kendala bagi atlet selama persiapan PON.

Namun, WI Sumut sudah menggelar simulasi pertandingan untuk evaluasi mereka sebelum berangkat menuju PON.

"Simulasi memang perlu dan sangat membantu. Jadi, anak-anak seperti suasana pertandingan. Pelatih juga bisa mengevaluasi," katanya.

Pada PON Papua, kontingen wushu Sumut berkekuatan 26 orang, terdiri dari 19 atlet, 5 pelatih dan 2 ofisial.

Baca juga: Manuel Prima siap sumbang medali untuk Sumut di PON Papua
Baca juga: Fredy Wijaya janji tampil tanpa beban di PON Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel