Xi Jinping Janji Akan Satukan Kembali Taiwan dengan China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Presiden China, Xi Jinping, telah berjanji untuk mewujudkan "penyatuan kembali" Tiongkok dengan Taiwan, tanpa menyebutkan penggunaan kekuatan, setelah ketegangan yang berlangsung selama seminggu.

Taiwan yang dijalankan secara demokratis telah mendapat tekanan militer dan politik yang meningkat untuk menerima kedaulatan Beijing, tetapi Taiwan mengatakan negaranya adalah negara merdeka, menggunakan nama resminya: Republik China.

Berbicara di Balai Besar Rakyat Beijing pada hari Sabtu, Xi mengatakan orang-orang China memiliki "tradisi mulia" dalam menentang separatisme.

“Separatisme kemerdekaan Taiwan adalah hambatan terbesar untuk mencapai penyatuan kembali tanah air, dan bahaya tersembunyi paling serius bagi peremajaan nasional,” katanya pada peringatan revolusi yang menggulingkan dinasti kekaisaran terakhir China pada tahun 1911.

Taiwan menandai 10 Oktober, ketika revolusi dimulai, sebagai hari nasionalnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Reunifikasi China-Taiwan

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Presiden China Xi Jinping. (dok: situs pemerintah Taiwan dan China)
Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Presiden China Xi Jinping. (dok: situs pemerintah Taiwan dan China)

Xi mengatakan “penyatuan kembali melalui cara damai adalah yang paling sesuai dengan kepentingan keseluruhan bangsa China, termasuk rekan senegaranya Taiwan”, tetapi menambahkan bahwa China akan melindungi kedaulatan dan persatuannya.

“Tidak ada yang boleh meremehkan tekad teguh, kemauan keras, dan kemampuan kuat rakyat Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” kata Xi.

"Tugas sejarah penyatuan kembali tanah air harus dipenuhi, dan pasti akan dipenuhi."

Dia memberikan nada yang sedikit lebih lembut daripada pada bulan Juli, pidato utama terakhirnya yang menyebutkan Taiwan, di mana dia bersumpah untuk "menghancurkan" segala upaya kemerdekaan formal.

Pada 2019, ia secara langsung mengancam akan menggunakan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendali Beijing.

Angkatan udara China melakukan serangan empat hari berturut-turut ke zona pertahanan udara Taiwan mulai 1 Oktober, yang melibatkan hampir 150 pesawat.

Berbicara sesaat sebelum Xi, perdana menteri Taiwan, Su Tseng-chang, mencatat bahwa China telah "melenturkan otot-ototnya" dan menyebabkan ketegangan regional.

“Inilah sebabnya mengapa negara-negara yang percaya pada kebebasan, demokrasi dan hak asasi manusia, dan berdasarkan nilai-nilai bersama, semuanya bekerja sama dan telah berulang kali memperingatkan bahwa China tidak boleh menyerang Taiwan,” kata Su.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel