Yellen sebut perang Rusia dan Ukraina rugikan posisi fiskal global

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen mengatakan perang yang terjadi antara Rusia dan Ukraina telah merugikan posisi fiskal global mengingat masih banyak negara yang belum pulih dari pandemi COVID-19.

"Dampak ekonomi dari perang semakin merugikan posisi fiskal pemerintah sementara banyak negara masih belum pulih dari COVID-19," katanya dalam acara G20 bertajuk "Macroeconomic Policy Mix for Stability and Economic Recovery" di Bali, Jumat, yang diikuti ANTARA di Jakarta.

Yellen menuturkan posisi fiskal banyak negara merugi karena perang Rusia dan Ukraina telah mengguncang harga komoditas baik pupuk, energi, maupun pangan.

Terlebih lagi, tingginya harga pangan ini mengakibatkan lebih banyak orang kelaparan sehingga pemerintah harus mengambil tindakan untuk membantu mengurangi krisis pangan.

Salah satu upaya mengurangi krisis pangan tersebut dilakukan melalui program Global Agriculture and Food Security oleh lembaga keuangan internasional dengan AS yang menyumbang sekitar 155 juta dolar AS.

Tak hanya harga komoditas yang tinggi, Yellen mengatakan perang Rusia dan Ukraina turut memperburuk inflasi, volatilitas, dan arus modal.

Ekonomi global pun juga menghadapi banyak tantangan selama beberapa periode termasuk mengenai krisis neraca pembayaran, krisis utang, krisis keuangan dan pandemi.

Oleh sebab itu, Yellen menegaskan bahwa pendekatan kebijakan makroekonomi yang telah diterapkan secara global perlu ditinjau kembali agar mampu mengatasi potensi krisis baru di masa depan.

"Kita semua harus meninjau kembali pendekatan kita terhadap kebijakan makroekonomi," ujarnya.

Baca juga: Menkeu AS bakal desak G20 tetapkan pagu harga untuk minyak Rusia
Baca juga: Menkeu AS puji kepemimpinan Sri Mulyani di Finance Track G20
Baca juga: Yellen bertemu Gubernur BoJ saat tantangan ekonomi global meningkat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel