Yen dan yuan menderita saat Fed akan naikkan suku bunga lebih cepat

·Bacaan 2 menit

Dolar menuju kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut terhadap yen pada Jumat, dan kenaikan satu minggu terbaik terhadap yuan China dalam lebih dari dua tahun, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih tinggi mengangkat greenback.

China melonggarkan kebijakan moneter dan Jepang menyematkan imbal hasil obligasi pemerintah mendekati nol, sementara Ketua Federal Reserve Jerome Powell semalam mengatakan kenaikan suku bunga 50 basis poin akan dibahas pada pertemuan berikutnya dalam dua minggu.

Pernyataan itu, meskipun kurang lebih sejalan dengan ekspektasi pasar, mengirim imbal hasil obligasi AS lima tahun di atas 3,0 persen untuk pertama kalinya sejak 2018 dan membatalkan kenaikan euro.

Euro terakhir dibeli 1,0837 dolar dan tidak jauh di atas level terendah dua tahun, meskipun pasar mulai mempertimbangkan suku bunga yang lebih tinggi - dengan imbal hasil dua tahun Jerman mencapai level tertinggi delapan tahun semalam.

Yen jatuh 1,6 persen untuk minggu ini dan terakhir diperdagangkan pada 128,44 per dolar, tepat di atas level terendah 20 tahun pada Rabu (21/4/2022) di 129,43. Sementara itu, indeks dolar AS bertahan di atas 100 di 100,61.

Baca juga: Dolar menguat setelah Powell dukung kenaikan suku bunga yang besar

Yuan telah jatuh melampaui rata-rata pergerakan 200 hari minggu ini dan mencapai level terendah baru tujuh bulan di 6,4830 dalam perdagangan di luar negeri di awal sesi.

"Pasar (swap) sekarang telah memperkirakan pengetatan 146 basis poin untuk tiga pertemuan kebijakan (Fed) berikutnya," kata analis Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong.

"Dolar mungkin menerima dukungan lebih lanjut dari permintaan safe haven hari ini jika PMI April menimbulkan kekhawatiran pasar tentang prospek pertumbuhan global," tambahnya, mengacu pada angka indeks manajer pembelian yang akan dirilis di Eropa dan Amerika Serikat.

Kekhawatiran pertumbuhan telah membatasi kenaikan harga minyak akhir-akhir ini dan bersama dengan kekhawatiran tentang kerusakan ekonomi dari penguncian di China menjadi hambatan pada mata uang komoditas semalam.


Baca juga: Dolar AS naik di tengah kehati-hatian saat pertemuan menteri keuangan

Dolar Australia turun 1,0 persen pada Kamis (21/4/2022) dan berada di sekitar rata-rata pergerakan 50-hari di 0,7363 dolar AS dalam perdagangan pagi. Dolar Selandia Baru juga turun 1,0 persen semalam dan beringsut lebih rendah ke 0,6723 dolar AS pada Jumat pagi.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada Jumat bahwa penurunan yen baru-baru ini "tajam," dan pernyataan dia tampaknya membatasi kerugian yen meskipun dia menambahkan dia tidak menyuarakan keprihatinan tentang hal itu dalam pertemuan dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen.

Harga konsumen inti Jepang naik pada laju tercepat dalam lebih dari dua tahun pada Maret, meningkatkan risiko bahwa pembuat kebijakan mungkin mencoba dan memperkuat mata uang untuk meringankan rumah tangga yang tertekan oleh energi yang lebih tinggi dan biaya makanan impor.

Sterling melayang di 1,3022 dolar.


Baca juga: Dolar meroket ke puncak 20 tahun vs yen, karena beda kebijakan Fed-BOJ
Baca juga: Dolar AS sentuh puncak baru 2 tahun, dipicu prospek kenaikan bunga Fed

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel