Yen jatuh ke terendah 24 tahun, pemerintah peringatkan dampak ekonomi

Pemerintah Jepang mengatakan pada Jumat, bahwa penurunan cepat yen dapat merugikan ekonomi dan stabilitas pasar keuangan, ketika mata uang Jepang jatuh ke level terendah baru 24 tahun terhadap dolar AS di kisaran 140 yen yang lebih rendah.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada konferensi pers bahwa pergerakan mata uang baru-baru ini agak fluktuatif. Pemerintah Jepang mengawasi pergerakan mata uang "dengan kewaspadaan yang tinggi" dan akan mengambil "tindakan yang tepat" jika diperlukan dengan berkomunikasi secara dekat dengan otoritas moneter di negara lain.

"Kami memiliki kesepakatan dengan Kelompok Tujuh (G7) dan lainnya bahwa volatilitas yang berlebihan dan pergerakan nilai tukar yang tidak teratur dapat berdampak buruk pada stabilitas ekonomi dan keuangan," kata Suzuki.

Kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS untuk memerangi inflasi dan kemungkinan ini akan berlanjut hingga tahun depan serta dapat dinaikkan lebih lanjut telah menyebabkan yen dibuang terhadap dolar AS, kata ahli strategi di Tokyo.

Sebaliknya, Bank Sentral Jepang (BOJ) tetap berkomitmen pada kebijakan moneter ultra-longgarnya, menetapkan suku bunga acuan jangka pendek pada minus 0,1 persen, sambil terus memandu imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun menjadi sekitar nol persen.

Sikap kebijakan dovish BOJ telah membuat suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat melebar, yang telah memicu pembelian dolar AS dan pelemahan yen dan menyebabkan volatilitas di pasar saham domestik.

Yen yang lemah, di satu sisi, adalah keuntungan bagi ekonomi Jepang yang dipimpin ekspor karena keuntungan dari eksportir yang dibuat di luar negeri mendapat dorongan ketika dipulangkan dan daya saing harga meningkat di pasar luar negeri ketika yen lebih lemah daripada rekan-rekan utamanya, ahli strategi investasi menjelaskan.

Di sisi lain, kata mereka, pelemahan yen selanjutnya meningkatkan harga energi dan produk-produks bahan mentah, yang penting bagi Jepang yang miskin sumber daya untuk terus mengimpor.

Juru bicara pemerintah Jepang, Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno pada Jumat menggandakan pernyataan yang dibuat sehari sebelumnya yang mengatakan, "Fluktuasi yang cepat tidak diinginkan."

Dia sebelumnya mengatakan bahwa nilai tukar mata uang harus bergerak stabil dan mencerminkan fundamental ekonomi.

Baca juga: Yen Jepang melemah tertekan pemikiran ulang pasar tentang Fed

Baca juga: Saham Jepang menguat ditopang laba kuat perusahaan dan pelemahan yen