Yen melemah terhadap dolar dan euro jelang minggu bank sentral sibuk

Yen Jepang melemah di awal perdagangan Asia pada Senin, menjelang minggu sibuk yang berfokus pada kebijakan di mana inflasi akan menjadi sorotan dengan pertemuan utama Bank Sentral Eropa (ECB) dan data harga konsumen AS yang dijadwalkan.

Dolar naik menjadi 130,99 yen di awal perdagangan, tertinggi baru satu bulan, dan tidak jauh dari puncak 20 tahun bulan lalu di 131,34, setelah naik 2,95 persen minggu lalu.

Euro juga naik terhadap mata uang Jepang dan mencapai 140,38 yen pada Senin pagi, memperpanjang level tertinggi tujuh tahun pekan lalu.

Analis Barclays mengaitkan pelemahan yen pekan lalu dengan pemulihan aset-aset berisiko, kenaikan imbal hasil luar negeri, dolar yang lebih kuat dan harga minyak yang lebih tinggi menyebabkan kekhawatiran tentang neraca perdagangan Jepang.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, berada di 102,1 setelah naik 0,47 persen minggu lalu setelah data pekerjaan dan manufaktur bagus.

Agenda utama bagi banyak pedagang minggu ini adalah pertemuan Bank Sentral Eropa pada Kamis (9/6/2022), yang diperkirakan akan mempersiapkan landasan bagi kenaikan suku bunga pada pertemuan Juli.

Ada beberapa spekulasi pasar bahwa ECB dapat memulai dengan kenaikan besar 50 basis poin, setelah inflasi zona euro naik ke rekor tertinggi lainnya pada Mei.

Pasar saat ini memperkirakan kenaikan 125 basis poin pada empat pertemuan ECB tahun ini.

"Dengan inflasi (kawasan euro) yang belum mencapai puncaknya, menurut pandangan kami, tanggung jawab jatuh pada ECB untuk melawan kemungkinan kenaikan 50 basis poin pada Juli," kata Barclays. "Namun, jika Presiden Lagarde meninggalkan semua opsi di atas meja, perkiraan pasar kemungkinan akan terus naik, memberikan dasar bagi euro/dolar untuk pulih."

Euro stabil di 1,0725 dolar pada Senin pagi seperti halnya sterling di 1,249 dolar.

Bank sentral Australia (RBA) akan bertemu pada Selasa (7/6/2022), dan sebagian besar analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan suku bunga 25 basis poin, meskipun beberapa mengantisipasi kenaikan 40 basis poin.

Dolar Australia berada di 0,7204 dolar AS pada Senin, setelah naik 0,67 persen minggu lalu.

Peristiwa besar lainnya minggu ini adalah indeks harga konsumen AS, yang akan dirilis pada Jumat (10/6/2022).

Angka inflasi yang tinggi akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh Federal Reserve AS, dan kemungkinan mengakhiri spekulasi bulan lalu bahwa Fed akan mengambil jeda dari menaikkan suku bunga pada pertemuan September.

Lima puluh kenaikan basis poin pada Juni dan Juli telah diperkirakan.

Bitcoin terus bergoyang di sekitar 30.000 dolar AS, dan sedikit menguat di 30.300 dolar AS di awal perdagangan.

Baca juga: Wall Street ditutup jatuh, Indeks Nasdaq anjlok hingga 304,17 poin
Baca juga: Dolar menguat, terkerek pertumbuhan pekerjaan AS lampaui ekspektasi
Baca juga: Rupiah akhir pekan menguat 47 poin, seiring sentimen positif pasar

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel