Yen menguat atas dolar, pasca-Bank Sentral Jepang indikasi intervensi

Yen menguat satu persen terhadap dolar AS pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB) setelah Bank Sentral Jepang (BOJ) melakukan pemeriksaan suku bunga dalam kemungkinan persiapan untuk intervensi mata uang, sementara investor mencerna data harga produsen AS.

Dalam pemeriksaan kurs, pejabat bank sentral memanggil para dealer dan menanyakan harga beli atau jual yen. Namun, sebenarnya intervensi untuk mendukung mata uang akan menjadi langkah yang lebih besar.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan kepada wartawan pada Rabu (14/9/2022) bahwa pergerakan yen baru-baru ini telah "cepat dan sepihak", menambahkan bahwa intervensi mata uang pembelian yen adalah salah satu opsi pemerintah jika pergerakan seperti itu berlanjut.

"Sebagian besar pelaku pasar menunggu apakah kita akan mendapatkan intervensi apa pun dari kementerian keuangan di Jepang," kata Kepala Strategi Valas Amerika Utara CIBC Capital Markets, Bipan Rai, di Toronto.

Baca juga: Dolar menuju tertinggi 24 tahun terhadap yen setelah rilis inflasi AS

"Ini adalah salah satu hal di mana kami telah melihat komentar berkali-kali tentang fakta bahwa mereka mengawasi dan memantau yen. Fakta bahwa mereka melakukan pemeriksaan suku bunga overnight menunjukkan bahwa kami lebih dekat dengan intervensi. Tapi hanya intervensi dengan sendirinya kami tidak berpikir akan menjadi semua yang sukses di luar reaksi spontan."

Kenaikan tajam baru-baru ini dalam dolar versus yen telah dikaitkan dengan sikap hawkish dari Federal Reserve (Fed) dalam menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi. Dolar mencapai puncak 24 tahun terhadap yen minggu lalu.

Dolar turun terhadap yen tepat setelah berita tentang pemeriksaan suku bunga. Situs web Nikkei melaporkan pemeriksaan suku bunga, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, dan Reuters kemudian mengkonfirmasinya dengan sumber pasar. Terakhir turun 1,0 persen pada 143,19 yen, mencapai terendah sesi di 142,6 setelah data IHP (indeks harga produsen).

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,1 persen pada Rabu (14/9/2022) di 109,71, sehari setelah mencatat kenaikan persentase harian terbesar sejak Maret 2020 karena kenaikan tak terduga dalam Indeks Harga Konsumen (IHK) AS.

Baca juga: Dolar menguat tajam, inflasi panas AS picu Fed naikkan bunga agresif

Pada Rabu (14/9/2022), investor menimbang data yang menunjukkan harga produsen AS turun untuk bulan kedua berturut-turut pada Agustus. Ini juga menunjukkan inflasi produsen yang mendasari naik moderat bulan lalu.

Pasar keuangan sekarang telah sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan Fed minggu depan, menurut alat Fedwatch CME.

Karena inflasi merupakan masalah kecil di Jepang, pihak berwenang menjaga imbal hasil obligasi pemerintah Jepang untuk membantu pemulihan ekonomi.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, penentu ekspektasi suku bunga, naik lagi 2,2 basis poin (bps) menjadi 3,778 persen pada Rabu (14/9/2022) setelah melonjak 18,5 basis poin pada Selasa (13/9/2022) menyusul data harga konsumen.

Euro hampir datar terhadap dolar pada 0,9972 dolar, sementara sterling naik 0,4 persen terhadap dolar pada 1,1534 dolar. Sementara itu, dolar AS naik 0,1 persen terhadap franc Swiss.

Baca juga: Rupiah tengah pekan ditutup melemah, tertekan dampak inflasi tinggi AS
Baca juga: Yuan anjlok 188 basis poin, menjadi 6,9116 terhadap dolar AS