YLKI Minta Luhut Tak Mendewakan Aplikasi PeduliLindungi

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) meminta pemerintah agar tidak terlalu bergantung kepada aplikasi PeduliLindungi untuk segala urusan. Termasuk wacana menjadikannya sebagai alat pembayaran digital, yang sempat dilontarkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan atau Menko Luhut beberapa waktu lalu.

"YLKI melihat bahwa aplikasi PeduliLindungi jangan didewakan lah, dengan kemudian semua hal itu masuk ke dalam ranah aplikasi PeduliLindungi," tegas Pengurus Harian YLKI Agus Suyatno kepada Liputan6.com, Rabu (29/9/2021).

Agus menekankan agar pemerintah tidak lupa tujuan utama saat meluncurkan aplikasi PeduliLindungi, yakni untuk memudahkan masyarakat mendapatkan sertifikat vaksin secara digital.

"Satu hal yang perlu dilihat, PeduliLindungi itu kan kemarin tujuan utamanya untuk memudahkan masyarakat ketika sudah vaksin. Tapi kemudian berkembang harus ada syarat-syarat tertentu ketika masuk kantor atau mal menggunakan aplikasi PeduliLindungi," keluhnya.

Dia juga menyoroti wacana penerapan PeduliLindungi di pasar rakyat yang kini tengah diujicoba. Menurutnya, itu jadi sesuatu yang cukup menggelikan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Literasi Masih Rendah

Pengunjung ataupun pegawai Mal Summarecon Serpong wajib scan barcode Pedulilindungi sebagai syarat masuk ke dalam mal di tiap pintu masuk. (Liputan6.com/Pramita Tristiawati)
Pengunjung ataupun pegawai Mal Summarecon Serpong wajib scan barcode Pedulilindungi sebagai syarat masuk ke dalam mal di tiap pintu masuk. (Liputan6.com/Pramita Tristiawati)

"Pertama, masyarakat kita (secara umum) itu kan bukan masyarakat yang daya literasinya seperti masyarakat di kota besar seperti Jakarta. Jadi melihatnya jangan hanya di Jakarta bahwa ini bisa diaplikasikan. Karena masih banyak masyarakat kita yang justru belum paham tentang hal ini," ungkapnya.

Selanjutnya, Agus berujar, tidak semua masyarakat yang sudah punya handphone atau gadget memiliki cukup untuk mengakses aplikasi PeduliLindungi lewat jaringan internet.

"Jadi saya pikir memang ini perlu ditinjau ulang terhadap semua hal yang kemudian dikaitkan dengan aplikasi PeduliLindungi," tegas Agus.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel