Yoshihide Suga Mundur, Akankah Sanae Takaichi Jadi Wanita Pertama Jabat PM Jepang?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tokyo - Dalam 'perlombaan' untuk menggantikan Perdana Menteri Yoshihide Suga, Sanae Takaichi dengan cepat muncul sebagai pesaing. Jika menang, ia akan menjadi wanita pertama yang menjabat PM Jepang.

Dikutip dari laman Japan Times, Senin (6/9/2021), mantan menteri urusan dalam negeri dan komunikasi itu tidak merahasiakan keinginannya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan kepemimpinan Partai Demokrat Liberal yang dijadwalkan akhir September 2021.

Ada laporan bahwa mantan Perdana Menteri Shinzo Abe bermaksud untuk memberikan dukungan berpengaruh di belakangnya. Prospek dia bisa mendapatkan dukungan dari setidaknya 20 anggota parlemen LDP -- prasyarat untuk mencalonkan diri.

Faktanya, laporan muncul pada Minggu 5 September bahwa Takaichi sekarang yakin akan mendapatkan dukungan dari 20 anggota dan telah memperkuat niatnya untuk mencalonkan diri. Dukungan Abe, jika benar, akan menjadi keuntungan besar bagi Takaichi, yang tidak berafiliasi dengan salah satu faksi intrapartai LDP.

Takaichi, seperti Abe, dikenal sebagai favorit kaum konservatif dengan pandangan hawkish tentang pertahanan dan diplomasi. Keduanya pernah menjabat sebagai anggota kelompok nonpartisan anggota parlemen yang mendukung organisasi sayap kanan Konferensi Jepang (Nippon Kaigi).

Selama menjabat sebagai menteri urusan dalam negeri, Takaichi menjadi berita utama dengan kunjungannya ke Kuil Yasukuni yang terkait perang pada peringatan kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II. Tetapi, reputasi politik Takaichi sebagai seorang konservatif yang gigih sudah ada sejak dahulu.

Yaitu sikapnya terhadap undang-undang yang akan memungkinkan pasangan untuk mempertahankan nama keluarga yang terpisah setelah menikah. Sikap itu membuatnya berselisih dengan Seiko Noda, anggota parlemen LDP dan calon potensial lain untuk menjadi perdana menteri wanita pertama Jepang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Anak Metal

Ilustrasi bendera Jepang (AFP/Toru Yamanaka)
Ilustrasi bendera Jepang (AFP/Toru Yamanaka)

Lulusan Universitas Kobe serta mantan anggota kongres AS, Takaichi secara resmi terjun ke politik nasional pada tahun 1993.

Sekarang dalam masa jabatannya yang kedelapan, ia pertama kali ditunjuk untuk mengambil alih portofolio Kabinet pada tahun 2006 di bawah pemerintahan pertama Abe yang berumur pendek sebagai menteri. Ia bertanggung jawab atas urusan Okinawa dan Wilayah Utara.

Kembalinya Abe ke tampuk kekuasaan, pada Desember 2012, membuat Takaichi kembali menjadi sorotan.

Dia berulang kali diangkat ke posisi profil tinggi selama masa jabatannya, termasuk menjalankan tugas sebagai kepala kebijakan LDP dan menteri urusan internal dan komunikasi.

Sebagai kepala komunikasi, Takaichi memicu kontroversi ketika dia menyarankan para penyiar TV dapat dicabut izinnya jika mereka menayangkan program-program yang dianggap bias politik oleh pemerintah, sebuah pernyataan yang secara luas dikecam, sama saja dengan penindasan kebebasan berbicara.

Sebagai penggemar heavy metal dan mengaku sebagai penggemar Yoshiki, pendiri band rock legendaris X Japan, Takaichi sendiri telah bercita-cita menjadi musisi rock, setelah bermain drum saat remaja.

Di masa kuliahnya, Takaichi berambut merah muda sering menikmati naik sepeda motor -- hobi yang katanya harus dia tinggalkan beberapa tahun setelah debutnya sebagai anggota parlemen.

"Jika saya mengalami kecelakaan, saya pikir saya akan menyebabkan masalah bagi konstituen saya, jadi saya menahan diri," katanya sambil tertawa.

Infografis Naruhito Kaisar Baru Jepang

Infografis Naruhito Kaisar Baru Jepang. (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Naruhito Kaisar Baru Jepang. (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel