Yulius Uwe setuju bawa Api PON Papua karena angka 28

·Bacaan 2 menit

Peraih tiga medali emas SEA Games untuk Indonesia, Yulius Uwe, mengatakan bahwa salah satu alasan dirinya setuju menjadi bagian dari pembawa Api PON XX Papua di klaster Mimika adalah karena keberadaan angka 28.

"Begini, kirab ini diadakan tanggal 28 September. Lalu, rekor dasalomba saya belum terpecahkan selama 28 tahun dan saya lahir pada 28 Januari. Artinya ini memang menjadi momen yang pas," ujar Yulius kepada Antara di Mimika, Selasa.

Awalnya, sebelum menyadari itu, pria kelahiran Kokonau, Mimika, tersebut masih mempertimbangkan permintaan PB PON agar dirinya menjadi pengirab obor PON XX Papua di Mimika.

Yulius mengaku, dia sempat berpikir agar obor tersebut dibawa oleh atlet-atlet yang berusia lebih muda dan memiliki prestasi mentereng.

Hal itu lantaran dirinya sudah pernah menjadi pembawa obor sekaligus penyulut api ke kaldron SEA Games XIV di Jakarta ada tahun 1987. Tak cuma itu, Yulius merupakan sosok pembawa bendera kontingen Indonesia di Asian Games 1986.

Akan tetapi, pertimbangannya berubah saat menyadari persamaan pada angka 28 karena menurut Yulius itu sebuah pertanda baik.

Momen-momen pada angka 28 itu juga diharapkannya juga menjadi penyemangat para atlet yang bertanding.

"Jadi, ini PON pertama di Papua dan saya yang memegang obornya. Saya merasa dengan ini PON ke depan berjalan lebih sukses. Tanggal ini menggariskan dan, menurut teman-teman, itu juga menguatkan," tutur Yulius.

Yulius Uwe menjadi satu dari empat olahragawan yang mengirabkan Api PON XX Papua bersama Maria Londa (atletik), Santia Tri Kusuma (balap sepeda) dan Muhammad Bima Abdi Negara (tenis meja) di Mimika, pada Selasa (28/9).

Yulius merupakan peraih medali emas atletik nomor dasalomba putra pada SEA Games 1985, 1987 dan 1993. Pada Asian Games 1986, pria yang hadir di dunia pada 28 Januari 1965 itu duduk di peringkat keempat.

Catatan poin dasalomba Yulius Uwe di SEA Games Singapura tahun 1993 yaitu 7.013 poin masih menjadi rekor nasional hingga saat ini atau sudah 28 tahun belum juga terpecahkan.

Dalam setiap kesempatan SEA Games-nya, Yulius Uwe selalu memecahkan rekor dasalomba Pesta Olahraga Asia Tenggara itu sampai akhirnya atlet-atlet negara tetangga mengambil alih. Kini, rekor dasalomba SEA Games dipegang oleh atlet Vietnam Vu Vat Huyen dengan poin 7.558.

Dasalomba sendiri merupakan cabang olahraga atletik yang mempertandingkan 10 nomor sekaligus yaitu lari 100 meter, lompat jauh, tolak peluru, lompat tinggi, lari 400 meter, lari gawang 110 meter, lempar cakram, lompat galah, lempar lembing dan lari 1.500 meter.

Baca juga: Maria Londa akui bangga bawa obor api PON XX Papua
Baca juga: TNI/Polri di Jayawijaya mendukung pengamanan api PON
Baca juga: Bupati Mimika: Api PON XX lambangkan semangat masyarakat Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel