Zinedine Zidane Ungkap Alasannya Tinggalkan Real Madrid

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Zinedine Zidane akhirnya angkat bicara mengenai alasan meninggalkan Real Madrid. Pelatih asal Prancis itu mengaku tidak mendapatkan apa yang diinginkannya selama menngani Los Blancos.

Zidane akhirnya meninggalkan Real Madrid. Pelatih yang diharapkan mampu mengembalikan kejayaan Los Blancos itu memutuskan pergi setelah gagal mempersembahkan gelar apapun pada musim ini.

Zidane mengakhiri kontraknya bersama Real Madrid pada 26 Mei lalu. "Saya paham sepak bola dan tahu tuntutan apa yang diharapkan oleh tim seperti Real Madrid," kata Zidane seperti dilansir AS.

"Saya tahu, ketika Anda tidak menang Anda harus pergi," bebernya.

"Saya tidak menyeberang ke manapun. Tidak juga lelah melatih. Saya ingin hubunganku dengan klub dan presiden selama beberapa bulan ini berbeda," kata Zidane menambahkan.

Kiprah Zidane

Pelatih kepala Real Madrid Zinedine Zidane pada laga Liga Spanyol antara Real Madrid melawan Alaves di stadion Alfredo di Stefano di Madrid, Spanyol, Sabtu, 28 November 2020. (Foto AP / Bernat Armangue)
Pelatih kepala Real Madrid Zinedine Zidane pada laga Liga Spanyol antara Real Madrid melawan Alaves di stadion Alfredo di Stefano di Madrid, Spanyol, Sabtu, 28 November 2020. (Foto AP / Bernat Armangue)

Zidane merupakan pelatih yang pernah berjaya di Real Madrid. Saat pertama kali dipercaya menjadi pelatih Los Blancos pada 2016-2018 lalu, Zidane sukses mempersembahkan berbagai gelar termasuk tiga kali Liga Champions Eropa dan sekali La Liga--prestasi yang belum terulang hingga saat ini.

Selama ditinggal Zidane, Real Madrid babak belur. Pria yang akrab disapa Zizou itu kemudian diminta pulang dan menangani Los Blancos pada tahun 2019 menggantikan posisi Julen Lopetegui.

Musim lalu, Zidane sempat membawa Real Madrid merebut gelar La Liga lagi. Namun musim berikutnya, prestasi Los Blancos anjlok dan gagal membawa pulang trofi apapun. Di ajang La Liga, Real Madrid harus puas finis di urutan kedua sementara di Liga Champions, timnya terhenti di semifinal.

Angkat Suara

Sejak diberhentikan pada 26 Mei lalu, Zidane memilih diam. Namun setelah beberapa hari mantan pemain timnas Prancis itu akhirnya buka suara lewat surat terbuka yang diteritkan di surat kabar.

Dalam pernyataan tersebut, Zidane menyamapikan mengenai kecintaannya terhadap Real Madrid. Selain itu, Zidane juga mengungkapkan alasannya meninggalkan Real Madrid, yakni hilangnya keyakinan manajemen terhadap kemampuannya membawa Los Blancos ke puncak kejayaan. Akibatnya, dia tidak mendapatkan dukungan yang diharapkan untuk memajukan tim ibu kota itu.

"Berada di Madrid selama 20 tahun adalah hal terindah yang terjadi pada saya dalam hidup saya dan saya tahu saya berhutang sepenuhnya pada Florentino Pérez," kata Zidane dalam suratnya.

Saksikan juga video menarik di bawah ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel